30.12.10

dendam peyek udang

*inilah peyek bikinan saya, yang dibuat dengan luapan dendam atas mahalnya peyek di warteg. udangnya guede kan? hehe...

semua gara-gara harga bahan pokok dan sayur mayur menggila! harga peyek udang kegemaran saya di warteg melonjak jadi Rp 2500, dengan kondisi yang makin minimal: hanya dua udang kecil yang ukurannya sak ndulit, numpang mejeng doang nih udang. dasar lagi pengen, keluarlah saya dari warteg itu dengan sekantung peyek udang dan hati yang mendendam. baiklah, itu berarti saya harus membuat peyek sendiri kan? sekalian untuk memenuhi janji saya di masa lalu untuk membagi resep peyek.

sayangnya, saya benar-benar kagok membuat peyek. jujur saja, saya merasa sangat tidak berbakat untuk jenis makanan yang satu ini. setelah dulu saya gagal membuat peyek kacang dan teri yang krenyes-krenyes, serta dapur saya di ragunan dulu jadi berantakan saking riweuh-nya, saya agak kapok dan sempat menyatakan: peyek adalah makanan yang dibeli, bukan dibuat sendiri.

29.12.10

macaroni "MITUN" schotel...not bad!

menuliskan cerita ini di tengah ke-dag-dig-dug-an menyaksikan pertandingan final AFF 2010. nambahin "not bad", karena permainan Timnas juga "not bad"..walau belum beruntung :D ini dia, cerita tentang "MACARONI MIE TUNA SCHOTEL"...

sebelum ke directionnya, simak cerita saya dulu ya, hehe...resep schotel ini saya dapet dari winda, teman SD dan SMP yang sekarang sedang menetap di kopenhagen, denmark. ceritanya, pas liputan Konferensi Perubahan Iklim PBB di kopenhagen akhir tahun 2009 lalu, saya mampir ke rumahnya di vanlose. di tengah musim dingin, merasakan suasana hangat bersama rekan senegara rupanya begitu menyenangkan dan ga terlupakan (uhuyy!!). nah, pas kesana, winda menyuguhkan macaroni schotel pake tuna buatannya. hmmm, sedap betul. setelah setahun memendam keinginan membuatnya, baru hari ini dilakukan. itu pun setelah tadi malam winda membalas YM dan berbagi resepnya :D thanks, win!!

28.12.10

(mirip) kroket


seperti pada umumnya hari-hari bokek, nafsu untuk makan enak biasanya sulit dibendung. bawaannya pengen jajan melulu, atau masak yang aneh-aneh, padahal isi kulkas tidak memberi banyak pilihan. yang kelihatan cuma ada dua butir telur, wortel, terigu, dan tepung roti sisa bikin nugget beberapa waktu lalu. mau bikin bakwan kok males. pengennya bikin sesuatu yang belom pernah dibikin sebelumnya. gimana kalau kroket kentang?

26.12.10

yang daur ulang, yang dipanggang

*foto oleh Ofiq -adik saya;)

main tebak-tebakan lagi yuk, masakan apa yang saya bikin kali ini? bakmie goreng? mie ayam? hehehe, maaf maaf yaa... saya bahkan tak tahu jawabannya karena memang masakan saya itu belum ada judulnya;) bermodal cemplang-cemplung dari bahan-bahan yang kebetulan kelihatan di kulkas, maka kita sebut saja si daur ulang.

maksud hati sih ingin membuat makaroni panggang atau lasagna untuk memberdayakan oven listrik hadiah dari Ara. tapi karena kantong masih kempes, tak sanggup beli bahan-bahannya yang cukup mahal di tanggal tua, cukuplah membuat tiruannya saja. pasta diwakili oleh mie (mie instan boleh juga, kan nggak tiap hari makannya, hehe), daging cincang diwakili oleh suir suir daging dari ayam bakar semalam yang tak habis dimakan, sosis? kebetulan tukang bakso keliling lagi lewat depan rumah. tinggal teriak saja deh...

25.12.10

"mangut tongkol asap"

hari ini pulang liputan rasanya laper banget. capek sih. berhubung lagi nggak pengen jajan, berpikir untuk masak saja. wak arie juga sama. akhirnya, kami sama-sama menahan lapar demi menunggu masakan olahan saya. kali ini masak apa ya? ini dia...MANGUT TONGKOL ASAP.. :) ..ikan tongkolnya oleh2 dari mas supie dan resepnya dapet contekan dari mbak indry..hehe..thanks mb-mas!!


ini masaknya "rame" loo...karena dalam proses masaknya pake ngotot-ngototan ama wak arie..hahaha...saya meminta bantuannya untuk memotong ikan tongkol asap yang baru dikeluarin dari freezer. dia pengennya dicemplungin semua. saya maunya dipotong, trus durinya dibuangin yang nyelip-nyelip, hehe...dapurnya jadi rame, but it's fun!

24.12.10

"nabung " di kulkas, yuk!!!

sekedar berbagi cerita aja. kali aja ada istri yang nyambi kerja seperti saya. biasanya kan enggak tiap hari bisa belanja. tapi kalo ada "tabungan" di kulkas rasanya lebih tenang :). nah, ini bebera trik yang selalu saya lakukan biar segala sesuatu selalu tersedia di kulkas, dan tingggal sreng-sreng kalo pas mau masak...intip yuk!

biasanya, saya belanja ke pasar seminggu sekali. kalo lagi rajin sih :D kalo lagi males, dua minggu sekali atau sebulan sekali, hahahaha...yang pasti, setiap belanja bulanan, yang selalu dibeli nugget, bakso, ati ayam (ini kegemaran saya dan wak arie banget!). lumayan, kalo pas enggak ada apa-apa bisa digoreng, atau bikin apa lah. trus, kalo pas ke pasar, saya biasanya nyetok tempe atau ayam. kalo ga sempet ke pasar, beli aja ke abang tukang sayur yang lewat di depan rumah. ayam atau tempenya, saya ungkep dengan bumbu ayam goreng yang bisa dibeli di pasar.

23.12.10

KOLPIS a.k.a kolak pisang

Iyap! Yang satu ini kegemaran saya dan suami : KOLPIS alias kolak pisang. Bikinnya gampang dan cepet. Enggak perlu nunggu lama untuk dilahap.. Pas puasa kemaren, lumayan sering bikin kolpis dengan campuran kacang hijau atau kolang-kaling. Tapi, terakhir saya bikin ga pake campuran apa-apa, karena punyanya hanya pisang, hehe…

lempeng pisang “nyontek”

Membaca postingan Piqa, soal lempeng buatan suaminya,  membuat saya tergoda. Upz, bukan tergoda dengan suaminya, tapi tergoda untuk mencobanya :D  Pas baca, suddenly, tiba-tiba, saya inget masih punya dua biji pisang tanduk. Jadilah, malam itu, pulang kerja, saya coba. Kata si Piqa, “ora kesel po, pulang kerja langsung masak?”. Ah, kalau sudah senang apa mau dikata ya…hahaha…Nggaya!! Ini hasilnya ….Oke gak?

 photo by : Aryo Subarkah (suami saya, hehe)

Awalnya, kayak resep yang ditulis si Piqa, bahannya mudah banget : cuma tepung, telur, gula, garam. Enggak usah pake takaran ya, saya juga cuma dirasa-rasa aja takarannya… :D Sebenernya, campuran tepungnya sama dengan kalo mau bikin pisang goreng ..Iya ga, Piq?

sambal goreng daging “huh-hah”

Nah, kali ini, saya masak SAMBAL GORENG DAGING “huh-hah” campur kentang!!!
Penampakannya cantik ya? Fotonya diambil sama wak arie, suami saya :D membangunkannya pagi-pagi, minta tolong difoto dengan angle yang menarik…hehe..Soalnya, liat foto di blog masakan tetangga, kok bagus-bagus ..besok-besok harus belajar sendiri…

17.12.10

cook free day 2: lempeng


selain ahlinya mie, suami saya juga ahli membuat lempeng (dibaca dengan e taling). kalau di rumah saya sedang ada stok pisang, dan kalau hari itu suami saya sedang rajin, maka hari bebas memasak juga akan dilengkapi dengan cemilan yang namanya terdengar agak aneh di kuping saya. sebenarnya makanan apakah gerangan si lempeng itu?

16.12.10

Martabak Keriting!!

Ini eksperimen beberapa bulan lalu…jadi kebayang kepuasan yang dirasa waktu itu. Berkali-kali mencoba, jarang banget bisa bikin martabak mie yang bulatnya sempurna. Kali ini, Alhamdulillah…Bulet let, tanpa pecah tanpa bolong…saya kasih nama "Martabak Keriting" karena isinya mie yang keriting2... :D
 *MARTABAK KERITING*

Langsung aja ya…bahan dan step-step pembuatannya hingga BERHASIL *lebay*…

cook free day 1: mie ceker

siapa bilang saya selalu betah di dapur? salah besar. saya juga perlu libur memasak. selain karena capek, sering juga lho saya malas masak karena enggan melahap masakan sendiri, meskipun menurut orang lain tak ada yang salah dengan rasanya. kalau sudah begitu, pilihannya adalah jajan makan di luar atau berharap suami menjadi koki paruh waktu. nah, saya paling suka pilihan kedua. kenapa? supaya suami saya pintar masak dong! hehehe... *alasan! sebenarnya cuma pengen leha-leha dan dimanja*

syukurlah suami saya -asal punya waktu luang- tidak keberatan dengan acara masak-memasak itu. bahkan, biasanya dia yang menawarkan dirinya menguasai dapur di hari libur menggantikan saya. sebalnya, kalau dia sedang memasak, saya 'diusir' dari dapur. maksudnya, saya tidak boleh ikutan dia memasak -dengan alasan yang tidak jelas. wah, saya nggak bisa terima dong. cerita dapur saya kan mesti dibagi di dapurduaistri. hahaha... ya sudahlah, sebagai jalan tengah, saya mengintipnya saja buat ngambil foto.

7.12.10

Bukan dari “dapurduaistri”...

Cerita ini bukan dari “dapurduaistri”, tapi cerita dan foto-foto makanan yang saya jepret saat makan siang dijamu Petronas :D Gini, ceritanya, hari Minggu kemarin (28 Nov 2010), partisipan International Journalism Fellowship 2010 ada acara trip to Petronas Twin Tower. Nah, siangnya dijamu makan di The Apartement, seputaran KLCC. Ini resto banyakan menu londo. Jujur aja, saya agak ndeso kalo urusan makanan kayak gini. Cari grill ayam, ga ada. Kalau pun ada, pake wine, hehe..akhirnya, saya pilih yang fotonya dibawah ini ni…


Namanya sirloin something-lah..lupa..hehe..liat penampakannya di buku menu, tertarik karena ada nasinya…biar nampol! Hahaha…pas dirasa, sebenarnya, itu daging kayak cuma diungkep trus dibakar bentar ala steak. Enak! Mungkin karena dagingnya impor kali ye, makanannya banyak daging ama susu. Jadi lemaknya lebih mantep :D ditambah lagi ada minyak-minyak apa yang bikin jadi tambah “nyemek”. Berpikir suatu saat bisa dipraktekkan di dapur mini saya..dengan “ala Inggit” pastinya :D nah, sambel yang diatasnya itu kayanya cuma sambel ulek biasa deh…(not sure juga)..tapi rasanya lumayan, ada manis-manisnya dan ga terlalu pedas. Kalo dibanyakin sambel, mungkin hampir mirip dengan “daging balado”..wkwkwkw..di daftar harga, lumayan mahal juga satu porsi,sekitar RM 40-an (kurang lebih Rp 120.000). Berhubung gratis, tambah enak, hahahaha…

2.12.10

nugget sehat, bekal buat si kecil *kalau sudah sekolah nanti*


sementara inggit lagi jalan-jalan dan menikmati jajan di negeri jiran, saya masih nggak jauh-jauh dari dapur mungil saya di bojonggede, hehe... saya lagi penasaran menjajal resep nuggetnya Astrid sepupu saya yang jago masak dan punya dua bocah lucu yang selalu fanatik dengan masakan mamanya. salah satunya ya nugget ayam itu.

nugget, yang tergolong sebagai makanan favorit anak-anak kecil gampang ditemui di supermarket dan diklaim banyak kandungan gizi ini dan itu. tapi tentu saja saya akan buru-buru curiga dengan penyedap-pengawet-pewarna yang terkandung di dalamnya. asal tidak tiap hari, sesekali sih boleh saja perut tercemar dengan bahan-bahan itu. tapi kalau bisa dan sempat, lebih baik bikin sendiri. gampang kok!

25.11.10

JAJAN! [Makan “Penyet-penyet” di Malaysia]

Prolog dulu yaaa..

Wah, saya benar-benar merindukan “dapurduaistri”. Hampir tiga minggu berguru di negeri tetangga, membuat cerita dapur saya menjadi sepi. Kalah, tersalip dengan cerita enak kue-kuenya jeng piqa. Mengingatkan saya juga dengan oven hadiah dari suami yang sekarang teronggok di sudut dapur mini :D

Well, sejak 6 November, I’m off from Jakarta. Di Kuala Lumpur sampai 4 Desember (yihaaa..tinggal seminggu lagi. Sudah kangen dapur, jengkol dan tentu saja my hubby, hehe). Kali ini, walau agak lama, lumayan beruntunglah. Karena masih di negara yang enggak jauh-jauh dari Indonesia dan tipikal makanannya juga hampir sama. Cuma, namanya beda negara, tetap aja ada beda taste. Teringat pas tahun lalu liputan ke kampung halamannya om bule, cuma croissant yang rasanya fit di perut. And have no rice at all. (Kayaknya cerita-cerita soal ini bisa saya tulis lain kali ya, walau udah lewat, hehe…)

Cerita “penyetan”...

 sekali-sekali narsis boleh yaa..hehe..

19.11.10

sejoli yang tinggal fotonya saja 2


itu gambar apa ya? bakpia? kue bulan? apa kelereng? hahaha... ya sudahlah, cukup ya menghina dinanya. ini kue nastar blajaran saya. sejolinya si kastengel yang saya ceritakan di posting sebelumnya itu lho. meski satu adonan, si nastar ini agak kurang sukses dibandingkan dengan kastengel. bahkan ada tiga jenis nastar yang saya hasilkan dari adonan yang sama. dari ketiganya, yang mana yang menurut anda paling enak? awas jangan tertipu penampilannya, hehehe...


sejoli yang tinggal fotonya saja 1


mohon maaf sebelumnya, ini adalah posting yang out of date banget, karena kue yang saya bikin ini juga sudah lamaaaa sekali. walhasil, kisah sejoli kue kastengel dan nastar ini hanya meninggalkan toplesnya yang sudah kosong melompong dan tentu saja potretnya untuk dibagi pada para pembaca dapurduaistri, hehehe...

kenapa saya bilang sejoli, karena keduanya memiliki bahan dasar yang hampir sama yaitu kuning telur, mentega, dan terigu. itu sebabnya, kalau ibu saya bikin kastengel, pasti juga akan bikin nastar. jadi, ada kastengel, pasti ada nastar, hehehe... maksa banget deh ya. tapi biarpun selalu muncul bersama karena adonan dasarnya serupa, citarasa dua kue ini agak berbeda karena adonan kastengel dicampur dengan keju, sedangkan adonan nastar ditambah dengan gula halus dan diisi selai nanas.

26.10.10

Judulnya “AYAM LADA HITAM”

Waaa…judul makanannya keren yaa…hahaha…awalnya, membayangkan hasilnya bisa kayak yang di resto-resto itu :D rasanya not bad, walau lebih MIRIP SEMUR, tapi warnanya hitam dan agak pedes…

Ceritanya gini…


17.10.10

Tawar Kering “Setengah Kering”

Harus diakui, barang baru memberi semangat baru!! *dedicated to my classic oven*
Ini cerita tentang kue perdana untuk men-trial oven H*CK baru yang masih “anget” banget jadi penghuni dapur mini saya. Hehe..Judulnya sih “Roti Tawar Kering”.
Resepnya dapet dari sebuah buku camilan ke kering yang saya beli beberapa waktu lalu. Kebetulan, yang ada di rumah bahannya Cuma roti tawar. Untuk “pemanasan” si oven, ga ada salahnya lah, dicoba…

Akhirnyaaa..Oven dan Panci “Jadul” Itu Datang Juga!!



Finally, saya menyusul Jeng Piqa, mendapatkan anugerah oven yang selama ini diimpikan J Tapi, oven saya tak semodern punyanya Jeng Piqa yang mengandalkan listrik. Entah kenapa, saya mendambakan oven klasik alias jadul..oven H*CK!! Oven yang dulu pernah dipunyai ibu saya dan membuat saya terus teringat sampai sekarang : berhasil membuat 13 macam kue lebaran pas masih duduk di kelas 2 SMP!!


Cerita oven
Hari ini, Minggu 17 Oktober, suami saya memang menjanjikan akan merealisasikan keinginan saya punya oven. Sebenarnya, ni oven harganya enggak mahal-mahal amat. Tapi, (lagi-lagi) entah kenapa, kalo enggak ada moment, rasanya kurang lengkap mau beli barang yang diidam-idamkan. Bayangkan, cerita pengen punya oven sudah saya posting sejak bulan Mei lalu. Tapi enggak terbeli-beli juga. Akhirnya, suatu hari, si mas bertanya, “Hadiah ulang tahun mau dikado apa, git?”. Aha, langsung saja saya bilang oven dan panci kukusan!! (cerita panci di bawah yaa..hehe).

15.10.10

ulukeuteuk leunca nan murah meriah


ini dia masakan yang paling murah meriah tapi bikin nambah terus: ulukeuteuk leunca. gimana nggak murah, modalnya nggak sampai lima ribu perak! bahan dasarnya cuma oncom yang sepotongnya lima ratus perak dan leunca yang juga lima ratus perak saja sudah dapat banyak. murah meriah banget kan? cocoklah untuk mengatasi krisis isi kulkas di tanggal tua.

untuk jadi lauk tiga kali makan buat dua orang, saya biasanya memakai dua potong oncom saja. ohya, sudah tahu kan cara memilih oncom yang bagus? soalnya saya pernah beli oncom nyaris busuk dan saya nggak tahu kalau oncom itu sudah beracun. untung saja ketahuan sama ibu saya, kalau enggak, waduh bisa-bisa saya masuk ruang gawat darurat.

12.10.10

daaan... saya pun membuat kue



setelah euforia akibat oven baru hadiah dari Ara yang sempat mangkrak beberapa hari karena tak punya mixer, akhirnya jadilah saya membuat kue juga. tentu saja, kue yang saya bikin adalah kue yang tidak memerlukan mixer. pilihannya jatuh pada kue kacang. saya tidak tahu nama resminya apa, tapi karena kue ini mengandung kacang tanah, jadilah saya sebut saja dengan kue kacang. kue ini mudah ditemui di toko kelontong di sekitar kontrakan saya dulu di daerah ragunan dengan harga satuan lima ratus perak. kue itu juga makanan ngidam saya waktu hamil dulu loh. hampir setiap hari saya beli kue itu, paling sedikit enam buah, dan saya makan sendirian. hehehe...

bersama ibu saya, mulailah saya menyiapkan bahan-bahannya: terigu 1/2 kilogram, gula halus 250 gram, minyak goreng seperempat liter, sedikit garam. lalu mana kacang tanahnya? hehe... karena di kulkas ibu saya tersimpan biji kenari yang cukup banyak, jadilah peran si kacang diganti dengan kenari.

1.10.10

oven baru!! *jingkrak-jingkrak*



saya punya oven! saya punya oven! hehehe, saya lagi seneng banget nih. baru saja mendapat hadiah istimewa dari Ara, sahabat saya dari jaman ababil (hehehe), sampai kuliah meski beda jurusan, sampai jadi wartawan Jawa Pos, dan sekarang dia jadi wartawan The Jakarta Globe.

tentu saja istimewa karena oven adalah impian saya sejak mulai membuka dapurduaistri. bukan cuma saya, tapi juga Inggried. kami sama-sama berpikir, sebuah oven pasti bisa membuat dapur kami jadi lebih semarak. dapur kami bukan hanya diramaikan masakan yang diolah dengan cara digoreng-direbus-dikukus melulu, tetapi juga dipanggang. saya membayangkan akan membuat makaroni panggang dan lasagna. saya juga membayangkan nantinya, isi dapur juga bukan hanya lauk pauk kawan makan nasi, tapi juga kue-kue.

24.9.10

tahu telor mumpung sempat

hari-hari bersama si kecil yang lagi lucu-lucunya menjadikan dapur saya sedikit terabaikan dengan eksperimen-eksperimen masakan. begini ilustrasinya: saya baru saja mengupas bawang, "oeeekkk..." si kecil popoknya basah lagi. atau semua bahan sudah saya siapkan, tinggal memasaknya, tapi... "oeeekkk..." si kecil kehausan. walhasil, menu sehari-hari pun menjadi standar saja: sayur bening atau sayur asam, plus ikan cuek goreng atau tempe mendoan. benar-benar masakan yang sangat 'mudah bukan' -dan kadang terasa membosankan :(

tapi untunglah ada juga saat 'mumpung sempat' yang bisa membuat saya akhirnya bisa memasak tahu telor dan mengunggah ceritanya dalam blog ini. saat 'mumpung sempat' berarti saat ketika suami saya sedang memiliki waktu luang di rumah dan menjadi asisten saya untuk mengganti dan mencuci popok, atau mengeloni si kecil. hanya satu saja yang tak bisa digantikan olehnya: menyusui. hehehe...

 

12.9.10

ngelmu pentol


seorang kawan yang penggemar bakso pernah berkata pada saya, kalau saja kita tahu langsung pembuatan bakso, bisa-bisa kita akan ogah makan bakso. pendapat teman saya itu ada benarnya juga. kita memang tidak kenal betul tangan pembuatnya. tapi kalau bakso sudah tampil di atas mangkok dengan kuah mengepul beserta pelengkapnya, siapa perlu berpikir panjang dari mana muasal si bakso? apakah dari daging sapi atau dari seekor kucing atau beberapa tikus yang kemarin masih tampak di sekitar rumah kita? apakah tangan si tukang bakso sudah dicuci sebelum meremas-remas adonan bakso? hehehe...

sebelumnya, berjanjilah pada saya bahwa setelah membaca dan melihat gambar-gambar vulgar di posting ini, jangan pernah kapok melahap bakso. sungguh anda termasuk orang-orang yang merugi makanan enak.

16.8.10

menu minimalis 2: tongkol tauco



ini adalah sambungan dari cerita kepepet saya yang kagok memasak pada suatu sore menjelang buka puasa. setelah memasak perkedel kentang, ibu saya menyebutkan keberadaan ikan tongkol di dalam kulkas yang sudah digoreng, dan direkomendasikan untuk dimasak bumbu tauco. masakan ini termasuk gampang dan minimalis bumbunya. tinggal iris-iris cemplung, sebentar saja sudah beres. syaratnya, tongkolnya tentu sudah digoreng terlebih dahulu, hehehe...



menu minimalis 1: perkedel kentang

...saya rindu dapur, tapi sedang enggan masak yang ribet-ribet....


sebelumnya saya mau minta maap dulu: maap! maap! maap! nyaris dua bulan saya tidak posting blog. bukan maksud hati mau mengabaikan dapurduaistri, sebenarnya buaaanyaak sekali cerita dapur yang ingin saya tuliskan. tapi bulan Juni-Juli adalah ‘masa kritis’ karena saya yang saat itu sedang hamil tua dikejar deadline sidang tesis dan tetek bengek syarat kelulusan. setelah urusan kuliah beres, hadirlah si kecil yang menyita waktu saya dari pagi ke siang ke sore ke malam ke pagi lagi dan seterusnya. saya sudah mengungsi ke rumah orang tua agar tak keteteran mengurus anak, tapi tetap saja waktu 24 jam dalam sehari terasa kurang (maklum tiap malam begadang). anehnya, meski badan capek luar biasa tapi segala linu itu langsung hilang kalau sudah menciumi si kecil yang kini sudah bernama: Aqil.


aqil, malaikat kecil saya. montok ya? hehehe.. *numpang mejeng*

11.8.10

Ini “Rendang Tak Bertulang”…


Sejak dulu, memang tak ada tradisi apapun di rumah saat memasuki bulan puasa. Hanya saja, ibu saya selalu memasak rendang. Entah kenapa, mungkin jadi symbol masakan istimewa di bulan istimewa. 

Jadilah saya menelepon ibu saya di Jogja, hari Minggu lalu atau tepatnya tiga hari sebelum puasa.
“Masak rendang, ma?”
“Belum tau, Mbak. Kalo enggak males,” begitu jawab ibu saya di ujung telepon.
Sejak berhasil bikin rendang jengkol (hehe…), saya jadi semangat bikin rendang. Terlintas dalam pikiran, hari pertama puasa mau bikin rendang telur rebus. Tampak enak, apalagi dicampur kentang…hmmm…
 ini dia "Rendang Tak Bertulang" yang menemani sahur hari pertama puasa :)

Sehari sebelum puasa, ibu saya nelepon. “Nyiapin masakan apa buat sahur, Mbak?”. Saya jawab, “Bikin rendang telur aja kayaknya, ma. Gampang. Dan bisa buat dua hari ya, jadi enggak repot”.
Tiba-tiba, ibu saya nyeletuk, “Wah, sama dong. Mama juga jadinya bikin ‘rendang tanpa tulang’”.

8.8.10

My First “Rendang Jengkol”

Ahayy…senangnya, hari ini akhirnya berhasil membuat “RENDANG JENGKOL”!!

Sebenarnya, hari ini enggak niat masak yang berat-berat. Malah niat beli makanan jadi aja, karena pengennya waktu dipake buat beberes rumah yang udah kayak kapal pecah, hehe..Pas ke pasar tadi pagi, rencananya cuma beli bahan-bahan makanan yang bisa jadi simpenan buat sahur, misalnya ayam, tempe, bahan sayuran, bumbu, dan lain-lain. Setelah beli ayam, tempe, dan kawan-kawan, tiba-tiba kepikiran nyimpen bumbu rendang ah. Siapa tau tar pengen bikin rendang telur atau ayam. Jadilah beli bumbu-bumbu di tempat uda ajo, langganan di Pasar Palmerah. Belinya maruk, dua bungkus bumbu rendang.

Nah, pas beli bawang, cabe, dkk, tiba-tiba melihat setumpuk jengkol. Jujur saja, sangat menggoda. Harganya juga udah agak turun. Pas lagi mahal-mahalnya bisa 25.000 per kilo. Tadi Cuma 16.000. Beli ½ kilo aja. 

2.6.10

ORANGE JELLY...


Saya pengen banget belajr bikin kue-kue basah atau yang bakar-bakar. Cetakan cup cakes masih nganggur. Oven belum jadi dibeli…hiks…tapi tak putus asa. Coba saja buat jenis penganan lain dengan perlengkapan yang ada. Jadilah “Orange Jelly” ini. Sekalian nyoba cetakan agar-agar lucu yang dibeli saat cuti ke Jogja bulan lalu ;)


Di rumah, kami memang masih berdua saja. Belum ada anak kecil yang mungkin suka dengan makanan yang bentuknya lucu-lucu. Entah kenapa, saya pengen banget buat agar-agar yang bentuknya lucu. Enggak Cuma pake cetakan bundar atau persegi yang pas makan Cuma dipotong-potong. Akhirnya, ketemulah cetakan plastic ini. Bentuknya lumayan lucu, ada bentuk kura-kura, mobil, kepala panda…hehe…
Tadinya, pengen buat agar-agar coklat. Bubuk coklat V*n Ho***n udah dibeli. Eh, ternyata, setelah melihat stok bubuk agar-agar, baru sadar kalau saya salah beli. Kebelinya agar-agar hijau dan orang. Pas ke pasar, terpikir membuat agar-agar hijau itu, dengan daging lengkeng di dalamnya. Olala, ternyata lengkeng lagi mahal banget, 27.000 per kilo. Enggak jadi deh…hehehe…akhirnya milih beli jeruk aja :p suami saya juga doyan banget jeruk. Pasti dia suka!!!

31.5.10

Cerita "Bontot"

"bontot" ala kadarnya : mie dan ayam goreng :)

Menjadi wanita pekerja, ibu rumah tangga tanpa pembantu, banyak yang berpikir, pasti capek. Alhamdulillah, saya menjalaninya enjoy-enjoy saja. Suami saya, Wak Arie, juga pasangan yang bisa diajak kerja sama. Disela kesibukan, saya masih menyempatkan diri untuk memasak. Wak Arie memang enggak pernah ribet, mengharuskan saya masak atau apa lah. Tapi, memang saya suka MEMASAK!
Setiap hari, kalau memang lagi ga capek tingkat tinggi, sreng-sreng di dapur adalah rutinitas pagi. Goreng-goreng, masak-masak, tumis-tumis seadanya untuk sarapan dan bekal makan siang alias "bontot". Enggak tiap hari memang, tapi mostly lah, diusahakan membawa bekal makan siang sendiri.

Bukan karena alasan apa-apa. Memudahkan diri sendiri. Kalo disela kerja sudah merasakan lapar, tinggal makan aja. Agak takut terserang penyakit yang jamak dialami wartawan : MAAG! Jangan sampe deh...Awal jadi wartawan, pola makan saya sempat kacau. Siang pasti jarang makan. Takut ketinggalan momen, saat peristiwa ditinggal untuk makan.

Capcay "Capnyus Caphat"



Saya bersyukur, punya suami yang enak makan apa aja yang tersaji di meja. Hampir dipastikan, masakan saya tak tersisa. Semoga memang karena dia menyukainya :). Salah satu masakan yang sering saya masak adalah capcay. Ya, Wak Arie, suami saya, senang makan sayur. Kecuali sayur asem. Capcay, dia suka banget. Jadilah saya semangat kalau masak makanan yang satu itu. Bikinnya simple, dan bahannya juga enggak ribet. Cuma campur aneka sayur.

30.5.10

Oh…Oh…I Love You, TEMPE!



Ada apa dengan Tempe? Ini dia ceritanya....


Minggu pagi ini, sengaja mengajak jalan misua a.k.a Wak Arie. Biasanya, minggu pagi saatnya bangun siang. Tapi tidak untuk minggu ini. Sabtu malam, tiba-tiba pengen belanja di pasar sambil sarapan lontong Padang yang warungnya enggak jauh dari pasar. Kebetulan, kulkas lagi kosong. Cabe, tomat sama sekali enggak punya stok. Bawang juga. Lauk pauk juga. Beberapa hari ini, Kang Sayur yang biasa lewat di depan rumah, selalu mangkal dengan gerobaknya yang udah kosong. Bikin kesel.
Sampai di pasar, olala…enggak nyangka, ternyata harga-harga luar biasa tingginya. UDah lama memang enggak belanja di pasar. Kalau tak sempat ke pasar pagi-pagi, saya atau Wak Arie biasanya suka belanja di sepanjang Jalan Palmerah pas malam hari. Jam 8 malam biasanya sudah pada mangkal. Tapi, sebulan terakhir, aktivitas berdua memang lagi hectic. Udah capek duluan untuk masak atau sekedar belanja buat stok.

menjeng ajur

ini adalah cerita kegagalan saya membuat menjeng. tau menjeng nggak? kalau orang jawa timur, atau pernah tinggal di jawa timur, pasti tidak asing dengan olahan tempe ini. umumnya menjeng berbentuk lonjong, tapi ada juga yang bulat. biasanya si menjeng ini salah satu bagian dari sego empok alias nasi jagung, makanan yang sering saya rindukan kalau mudik ke trawas, di mojokerto sana.

maka ketika suatu hari saya mengidamkan menjeng yang sulit ditemukan di jakarta sini, seperti biasa, tak ada jalan lain selain membuatnya sendiri. pikir saya, halah cuma tempe diemek ae (dikepalkan saja).
dengan percaya diri, sambil membayangkan kepulan nasi hangat dan sambel yang akan menjadi kawan makan si menjeng, saya pun penuh semangat menyiapkan bahan-bahannya. dua potong tempe bonus dari abang tempe keliling yang baik hati, serta bumbu halus berupa bawang merah putih, ketumbar dan garam. tempe ikut diulek juga lalu diemek-emek alias dikepalkan. hehehe...


20.5.10

Memimpikan : Oven…


Semoga mimpi membeli oven terwujud Juni nanti…

Oven. Oven. Oven. Alat pemanggang ini jadi barang yang paling most wanted lah, buat saya saat ini. Sejak penasaran dengan cup cake yang lagi jadi primadona, saya jadi memimpikan bisa membuatnya. Satu-satunya alat yag bisa mewujudkannya adalah punya OVEN! Lah iya, wong harus dipanggang jee…Impiannya enggak muluk-muluk, cukup oven aluminium biasa aja. Kalo ga salah, mereknya H**K. Katanya sih, harganya tak lebih dari 300.000. Berhubung bulan ini lagi banyak pengeluaran dan dagangan lagi sepi, keinginan itu harus ditunda dl. Skala prioritas pengeluaran belum kesana…hehe…Wak Arie juga bilang, sabar dulu…baiklah…
Pas cerita soal mimpi saya dalam sebuah perbincangan maya dengan Mbok Piqa, dia langsung komentar, “Wah, nek aku belum mampu bu, beli oven”. Hehe, dikira Piqa, ak bakal beli oven yang sekalian kompor itu lo…huff…kalo yang itu nanti dulu. Nabung dulu :p Mungkin masih masuk skala prioritas ke 100, hehe…

19.5.10

sepinya dapur saya

beberapa hari ini dapur saya benar-benar sepi. sebagian besar makanan yang ada di rumah bukan lagi masakan saya, melainkan olahan dari mbak warteg, sungguh saya telah menyalahi pakem, hehe... pertama, karena saya benar-benar lagi mumet dengan deadline mengumpulkan tesis sehingga waktu saya banyak tersita di depan laptop.

kedua dan yang terutama, saya sedang sendirian di kontrakan, hiks... padahal, semangat memasak saya dipengaruhi oleh keberadaan suami saya. dialah yang selalu menghabiskan makanan buatan saya dengan penuh semangat. maka ketika dia tak berada di rumah selama tujuh hari karena penelitian di sukabumi, sungguh sepi rasanya dapur ini. aroma yang muncul di dapur paling-paling cuma bau gorengan telor ceplok saja. pikir saya, percuma masak heboh-heboh, yang makan cuma saya sendiri, kan nggak seru.

mohon maaf ya pembaca kalau posting kali ini begitu hampa dan tak sedap rasanya. saya janji deh, saya pasti posting cerita masakan lagi kalau suami saya sudah pulang. hehe...

16.5.10

jengki junkie

apakah ini jenis masakan jengkol lagi?? hehehe, sama sekali bukan. bagi mbok inggit, jengki adalah istilah lain dari jengkol. tapi bagi saya, jengki adalah teri jengki, jenis ikan teri yang kalau sudah dimasak pakai tomat hijau bakal bikin kecanduan. nambah lagi, lagi, dan lagi...


sebelum dimasak, si jengki ini biasanya saya rendam dalam air panas sekitar 30 menit supaya rasa asinnya berkurang. kalau sudah, si jengki digoreng setengah matang. jangan sampai gosong yaaa...

7.5.10

Si Merah


Kandungan karbohidrat dalam beras merah lebih rendah daripada beras putih (78,9 gr : 75,7 gr), tetapi nilai energi yang dihasilkan beras merah justru di atas beras putih (349 kal : 353 kal). Oleh karena itu nasi beras merah seringkali direkomendasikan sebagai bahan makanan yang baik untuk menurunkan berat badan.
 
Tepatnya sejak menikah dengan Wak Arie, saya mulai mengakrabi nasi merah alias si merah. Ya, sekitar 1,5 tahun ini lah, rice cooker di rumah harus memasak si merah ini. Alasannya? Katanya sih, si merah lebih menyehatkan dan mengandung kadar gula yang lebih rendah dibandingkan dengan nasi putih. Ini penting, mengingat Wak Arie memang sangat mempunyai bakat badannya cepat membesar :p

5.5.10

sayur pakis (artifisial), hiks...

tiba-tiba saya pengen sayur pakis. tapi di mana bisa ngedapetinnya? di jakarta, si sayur kriting itu kok seperti harta karun. selama belanja di beberapa pasar tradisional ibukota, belum pernah saya nemu si pakis idaman. sementara dulu di trawas, tempat tinggal saya dulu yang berada di antara gunung welirang dan penanggungan, kalau mau nyari pakis tinggal jalan ke warung saja.

maka ketika tiba-tiba saya pengen sayur pakis, saya cuma bisa ngayal saja. yang jadi obyek khayalan saya itu adalah seikat daun singkong yang rencana awalnya mau saya tumis. sepertinya daun singkong ini bisa diakal-akalin:-)

2.5.10

Yang Enak Ya Dipenyet…


Wah, si Mbok Piqa lagi rajin upload masakannya…saya sampe ngiler2 membayangkan rasa masakannya, saat melihat rupa di tulisannya ^_^…Ternyata, diam-diam, ahli juga dia…hehe…Jadi minder ni, masakan Mbok Inggit very-very simply (atau krn males ya?) :p …jujur aja, saya paling males bersentuhan dengan ikan-ikanan yang amis…termasuk malas juga menyiangi ikannya...hehe…

Nah, makanan favorit dan andalan saya, yang juga di sukai Wak Ndut/Wak Arie …tempe memang selalu tersedia di lemari pendingin. Seakan, makanan dari kedelai itu menjadi penyelamat kala saya atau Wak Arie mulai merindukan masakan rumah. Bikinnya guampang banget…rasanya tak perlu lah saya bagi resepnya disini, karena saking simplynya…Bumbunya, liat saja di tulisan “Jengki Teki” ya…almost sama, Cuma di tempe penyet emang lebih enak kalo agak pedes..


pindang bandeng? jangan kuning? asam pade?



kenangan apa yang pernah diberikan bandeng? kenangan saya akan bandeng melulu jelek. yang paling sering adalah keselek durinya.

beberapa hari yang lalu, saat saya bosan masak ikan laut, si bandeng ini saya lirik juga akhirnya.bingung mau dimasak apa, ibu saya menyarankan saya masak pindang bandeng atau suami saya bilang jangan (sayur) kuning karena kuahnya kekuningan. bumbunya tidak merepotkan, tinggal iris-iris saja zonder mengulek.

MMLL


judul resep kali ini terpaksa harus disingkat karena panjang betul: martabak mungil langsung ludes. ini adalah salah satu cemilan kegemaran suami saya yang pecinta gorengan. walaupun status gorengan bikinan saya adalah lauk, tetap saja dia akan melahapnya sebagai cemilan: nggak ada stopnya.

meski akhirnya saya jadi cuma bisa garuk-garuk kepala karena harus memikirkan masak lagi lauk untuk makan malam, tentu saja saya senang melihat dia lahap menyantap masakan saya. dengan (sok) bijak, saya pun kembali ke dapur (sok) mengalahkan rasa malas. hehe...

24.4.10

selimut yang krenyes krenyes itu

setiap kali menghidangkan makanan berselimut alias makanan dengan tepung bumbu (seperti ayam, udang, atau calamari), wajah suami saya pasti berubah curiga. "ini tepung bumbu beli ya?" tanya dia. kalau diiyakan, maka dia akan sedikit kecewa meski tetap dilahapnya juga itu makanan. kalau tidak diiyakan ya nggak mungkin, karena memang itu yang saya pakai.

sambil mencemil makanan berselimut itu, biasanya suami saya akan menceramahi saya tentang bahayanya makanan kemasan yang kita nggak tau persis komposisi pengawet, penguat rasa, dll yang bagi ibu hamil seperti saya mesti dijauhi sejauh-jauhnya.

lalu dia akan bertanya dengan halus dengan nada merayu dengan nada meminta. "eh kenapa nggak bikin rabuknya sendiri aja?" yang dimaksud rabuk adalah adonan tepung. "tempe rabuk sampean itu lho enak," rayunya merujuk pada tempe mendoan yang sering saya suguhkan buat dia.

16.4.10

mpok pike belajar masak nasi uduk

semasa masih lajang, masih nguli jadi wartawan, dan masih males masak, menu sarapan pagi saya dua tahun lalu nggak pernah jauh-jauh dari nasi uduk. selain murah meriah dan mengenyangkan (karena mengandung santan), nasi uduk sudah cukup enak meski lauknya cuma kerupuk saja (kerupuk kok lauk???). penjual nasi uduk di tempat tinggal saya dulu pun cukup banyak, asal nggak lewat jam 06.30 WIB, biasanya pasti kebagian.

nah sekarang, setelah menikah dan menghuni kontrakan yang agak terisolasi dari makanan enak dan murah, mau nggak mau hasrat nguduk ini mesti ditahan-tahan. kalau udah tak tertahankan, yah berarti mesti bikin sendiri dengan mengandalkan sms resep dari ibu saya. waktu dan tenaga buat jalan atau ngangkot memburu nasi uduk kan sama aja dengan masak sendiri. lagipula, bahan-bahannya toh sudah ada di kulkas dan dapur saya.

15.4.10

orek warteg

inilah makanan yang pasti ada di setiap warteg: orek tempe. biar kata makanan ini cuma berbahan dasar tempe, tetapi  penggemarnya banyak banget lho. apalagi harganya tergolong murah-meriah. dengan Rp 2 ribu saja, mbak warteg dekat rumah orang tua saya di pasar minggu, tanpa pelit-pelit menyendokkan orek sebanyak-banyaknya, cukuplah buat tiga kali makan buat saya.

saya jadi ingat di awal tahun 2008 lalu, saat harga kedelai melambung tak masuk akal, tempe menghilang dan 'mlijo' alias tukang sayur langganan saya saat masih tinggal di pejaten timur turun ke jalan (untuk berdemonstrasi maksudnya). saat itu, orek tempe pun menjadi makanan mewah. ikan, daging dan lauk pauk keren-keren lainnya jadi terasa membosankan. orek tempe pun dirindukan. baca saja di sini kalau tak percaya.

22.3.10

Spaghettino del Palmeraho…

Lama banget enggak masak spaghetti. Kalo enggak salah, terakhir masak spaghetti tahun 2005. Wak Ndut sebenernya udah lama pengen dimasakin makanan ala Italiano ini. Tapi berhubung karena oleh sebab bojonya ga sempet2 (hehe), ya baru terlaksana pas libur minggu lalu. Bangun-bangun langsung dapet ilham mengolah daging cincang yang udah lama dianggurin. Agak lupa apa aja bahan untuk bikin saosnya…akhirnya, ya seingetnya aja…

Ubek2 tempat bumbu, lumayan masih tersisa satu bawang Bombay yang udah agak mongering, krn kelamaan ga dimsk2, hahaha…

Bikin spaghetti ini bisa dibilang enggak terlalu ribet. Mulai dari persiapan bahan, sampe masaknya. Simple. I like it.

Caranya :
Tinggal rebus aja spaghetti yang kotakan, jangan lupa campur minyak goreng dikit biar ga lengket2.

15.3.10

Kisah Kami dan Kentang Goreng…


 Huff…sudah ingin bercerita lama sebenarnya. Tapi rutinitas meliput Pansus yang cukup banyak menguras energy, cuti dan dilanjutkan kembali dengan aktivitas meliput, ditambah dengan sedang senang-senangnya ngurusin “lapak online” kecil-kecilan, membuat saya tertunda untuk berbagi banyak cerita. Terutama soal cerita yang satu ini. Saya menyebutnya dampak sistemik dari meliput sepak terjang Pansus Century….
Jujur saja, meliput Pansus menguras banyak waktu, tenaga dan akhirnya enggak punya energy untuk memasak. Pulang malam, tidur. Bangun pun rasanya sudah enggan sreng-sreng di dapur. Jam tidur berkurang. Saya punya kebiasaan enggak mengenakkan. Tidur jam berapa pun, enggak bisa bangun siang. Akhirnya, ya badan rasanya agak tepar. Untung Wak Ndut cukup pengertian. Enggak pernah rewel soal makanan. Maka, menu instant dan ala kadarnya menemani kami selama saya sibuk ngurusin liputan Pansus. Kadang, masih sempat masak walau cuma telur dadar dan oseng2 seadanya…
Tapi, menjelang akhir Pansus dan sampai hari ini, saya seakan kehilangan mood memasak. Malas mengolah apa yang ada di dalam kulkas. Mungkin lelah itu sudah mencapai titik kulminasinya sehingga malas diajak ngapa-ngapain setelah pulang kerja.

26.2.10

Jengki Teki (baca : “Jengkol Tokok”)




Ups…bagi sebagian orang mungkin agak gimana ya mengakui gemar dengan makanan yang baunya ngujubile, jengkol. Saya lebih senang menyebutnya “jengki”. Kalo saya sih, jujur saya, seneng (pake banget ga ya?) dengan makanan yang satu ini. Terserahlah, mau diapain aja. Mau direndang, atau disambel balado campur teri. Rendang jengki bikinan mama saya, paling bikin makan enggak mau berhenti. Beneran ni…Pas pulang tugas dr negeri Londo yang Cuma 3 minggu aja, saya mintanya dimasakin rending jengki. Dan, tebaklah…saya makan tiga piring dengan porsi giant (versi saya)…sampai suami saya, yang panggilan sayangnya “Wak Ndut”, mlongo…hehe

Balado jengki campur teri juga enggak kalah sedapnya. Tapi, untuk yang satu ini lebih enak yang jengki muda. Jujur saja, kalau beli jengki saya pun enggak bisa membedakan mana yang tua dan mana yang muda ;p …Kalau lagi mujur, saya bisa mendapatkan jengki yang bener-bener bikin saya enggak mau berhenti makan. Enaknya itu, gimana ya menggambarkannya, pulen-pulen gitu deh…

22.2.10

menu lagi melarat (2)




*sop*

ada yang nggak tahu bumbu standarnya sop?? kebangeten! hehehe... maap, abis emang kebangeten sih. sop kan sayur yang minimalis. bumbu standarnya aja cuma bawang putih dan lada dan (kalau ada) tambahkan biji pala. masalahnya, sop yang sedap biasanya berasal dari jasa kaldu yang sedap pula. dan kaldu yang sedap adalah daging yang segar. tapi gimana mampu beli daging atau ayam saat tanggal tua??

menu lagi melarat (1)


namanya juga pemula dalam rumah tangga, ngatur uang masih sering keteteran. padahal, nafsu perut maunya diisi yang enak-enak dan tentu saja nggak kurang gizi. daripada uangnya dikasih ke dokter mendingan kita beli bahan makanan yang enak-enak bukan?? *maap buat yang ngerasa dokter*

tapi yang namanya bokek sering nggak pake permisi. pengennya masak ayam goreng, sop buntut, soto daging, tapi kok yang ada di kulkas cuma segelintir sayur (sop-sopan, tauge, oyong alias gambas). coba kita lihat bisa dijadikan apa ya??

*bakwan alias weci alias bala-bala alias ote-ote*

menu lagi kaya


saat kondisi keuangan sedang bagus-bagusnya, kulkas saya akan terisi dengan banyak bahan makanan yang lebih istimewa dari biasanya. kalau standarnya cuma belanja ikan pindang (cue) atau kembung, maka saat sedang agak makmur saya belanja ikan bawal laut. 
yang belum pernah belanja ikan bawal, jangan sampai keliru dengan ikan bawal darat yaa... moncong bawal darat agak agak monyong dengan warna kulit kehitaman. sedangkan bawal laut lebih cakep dengan kulit yang lebih putih pula, hehehe. yang jelas, harga bawal laut lebih mahal daripada bawal darat.
di pasar minggu pekan ini, ikan bawal laut dibanderol Rp.30 ribu- Rp. 40 ribu per kilogramnya. pokoknya, jangan capek menawar dan jangan capek berbecek-becek muter-muter lapak ikan untuk mencari yang terbaik dan termurah. hehehe...

ikan bawal laut ini paling enak dibakar, tapi digoreng biasa saja pun rasanya sudah enak. diolah lagi dengan macam-macam bumbu jelas lebih enak lagi. salah satu yang sudah diuji coba di dapur saya adalah bawal bumbu acar. ini dia resepnya:

bahan
- ikan bawal laut 0,5 kg



21.2.10

Tantangan “Tahu, Tempe dan Ikan”…

Katanya, hidup tak berwarna tanpa tantangan. Begitu juga dalam memasak. Butuh tantanganlah, biar semangat…hehe…Saya dan Pika sepakat, tantangan itu jangan yang susah-susah. Secara, kita masih amatiran. Punya dapur masih mini banget. Punya waktu juga terbatas…(ngeles.com). Tak apalah berakit-rakit ke hulu, berenang ke tepian, bermudah-mudah dahulu sulit kemudian…Ini prinsip paling pas kayanya kalo mau mahir memasak.

Lalu, apa tantangannya? Yap! Kami udah deal, banyak-banyakan mengolah masakan berbahan dasar TAHU, TEMPE dan IKAN. Tadinya sih, cuma tahu ama tempe aja. Tapi, Pika usul tambah ikan. Bener juga sih, kasian suami cuma dikasih lauk tahu-tempe…wakakaka…walaupun, dua lauk itu selama ini memang andalan banget dan sehat juga kan? Lagian, ini cerita konyol sebenarnya. Akhir tahun lalu, saya tugas liputan ke 3 negara di Eropa. Pas musim dingin. Saat bengong, jujur sejujur2nya, saya terbayang tahu goreng abang2 yang suka di bis ama terminal, yang suka teriak “tararahuuuu”….hmm, membayangkan dingin2 makan tahu sumedang pake cabe rawit…rasanya saat itu baru merasakan, betapa beruntungnya tinggal di Indonesia, hehe…Akhirnya, pas di Kopenhagen, ketemu Restoran Bali yang dikelola orang Singapura, saya menyempatkan mampir. Mencari-cari menu tahu. Finally, menemukan menu “Tahu Goreng” dengan harga yang dirupiahkan 110 ribu, tahunya cuma sebegitu doang, hehe..padahal, kalo beli Tahu Bandung abang2 keliling, 5 ribu dapet 10 plus bonus satu… ^_^

20.2.10

pepes tahu


sabtu pagi, saya masak pepes tahu. meski prosesnya agak lama, tapi bisa jadi alternatif daripada cuma digoreng lagi dan lagi-lagi digoreng. selain itu, pepes tahu juga lebih sehat karena kadar kolesterolnya rendah. soalnya, masakan ini tidak menggunakan minyak goreng sama sekali (tapi agak ngabisin gas, hehehe). ini dia resepnya:
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...