26.2.10

Jengki Teki (baca : “Jengkol Tokok”)




Ups…bagi sebagian orang mungkin agak gimana ya mengakui gemar dengan makanan yang baunya ngujubile, jengkol. Saya lebih senang menyebutnya “jengki”. Kalo saya sih, jujur saya, seneng (pake banget ga ya?) dengan makanan yang satu ini. Terserahlah, mau diapain aja. Mau direndang, atau disambel balado campur teri. Rendang jengki bikinan mama saya, paling bikin makan enggak mau berhenti. Beneran ni…Pas pulang tugas dr negeri Londo yang Cuma 3 minggu aja, saya mintanya dimasakin rending jengki. Dan, tebaklah…saya makan tiga piring dengan porsi giant (versi saya)…sampai suami saya, yang panggilan sayangnya “Wak Ndut”, mlongo…hehe

Balado jengki campur teri juga enggak kalah sedapnya. Tapi, untuk yang satu ini lebih enak yang jengki muda. Jujur saja, kalau beli jengki saya pun enggak bisa membedakan mana yang tua dan mana yang muda ;p …Kalau lagi mujur, saya bisa mendapatkan jengki yang bener-bener bikin saya enggak mau berhenti makan. Enaknya itu, gimana ya menggambarkannya, pulen-pulen gitu deh…

Nah, alkisah, pas masih pacaran ama Wak Ndut, perbincangan soal jengki juga sering jadi bahasan. Bersyukur pada-Nya karena diberi pasangan yang sama-sama doyan, hehe…kebayangkan kalau yang satu doyan, yang satu enggak, kayanya di rumah harus punya dua kamar mandi, hahaha…Dari Wak Ndut juga lah, saya mendapatkan satu kreasi baru makanan berbahan dasar jengki. Namanya “Jengkol Tokok”. Oya, “tokok” itu dalam bahasa di Sumatera sana (kebetulan saya dan suami sama-sama kelahiran Medan) artinya “pukul”.

Pas masih newly wedd (sampe sekarang ding), makanan ini lumayan sering kami lahap. Bikinnya gampang. Menurut Wak Ndut, ini makanan sih andalan keluarganya dan cukup diminati kalo lagi kumpul keluarga besar Eddyono.. :)

Beberapa kali saya membiarkan Wak Ndut mengolahnya, karena beneran ni, rasanya beda banget, hehe…Mau tau caranya dan resep sedapnya? Ini dia…Buat yang belum pernah ngerasain jengki, cobalah…maka Anda akan ingin tambah, tambah dan tambah lagi…*jengki addict*

-Jengki Teki-

Bahan :
Jengki, kalau bisa yang muda (secukupnya)
Bawang Merah (sesuai selera)
Garam (secukupnya)

Cara membuat :
1. Jengki dibelah dua, kulitnya biarkan saja, jangan dikupas. Cuci bersih.
2. Siapkan wajan penggorengan
3. Siapkan bawang merah dan garam, ulek kasar
4. Goreng jengki di minyak panas. Kulitnya, kalau udah ngelotok (lepas) dari jengkinya, dipungutin (jangan pake tangan ya), keluarkan dari penggorengan.
5. Angkat kalau jengki udah agak menguning, jangan sampe gosong atau pinggirannya kelihatan terlalu coklat. Kalo kelamaan digoreng, jengki bakal lebih keras dan mengurangi kepulenan.
6. Dari penggorengan, jengki panas langsung ditaruh di ulekan, dan ditokok-tokok (dipukul-pukul), bareng ama bawang merah dan garam yang udah diulek kasar. Nah, setelah itu, minya bekas goreng jengki, bisa dicampur dikit ke jengki yang udah ditokok. Bakal lebih enak loo…Hmmm…
7. Siap disajikan. Enaknya dimakan bareng nasi panas yang masih mengepul.
8. Seddaaaapppp…


 maaf ya, kalo penampakan uleknya bikin ga selera, hehe

Menu jengki teki ini, jadi andalan kalo lagi ga selera masak yang ribert-ribet atau lagi ga kepengen jajan. Di kulkas selalu sedia, walau kadang suka kelupaan dan si jengki mengeriput krn kedinginan di kulkas, hehe…

Di Jakarta atau Jogja, kampung halaman saya, harga jengki agak mahal. Di Jakarta sekitar 16.000 sekilo. Kalo di Jogja bisa 20.000-an. Tapi, minggu kemarin saya menemukan pedagang jengki yang gelar lapak malam hari di Pasar Palmerah, Jakarta Selatan (secara deket rumah dan kantor), lumayan murah. Cuma 10.000 sekilo. Jengki-nya juga pulen…Katanya sih dari Klaten.

Sekedar pengetahuan saja, ukuran jengki di Jawa dan Sumatera beda lo. Kalo di Medan sana, gede-gede. Pakde saya nyebutnya “Kancing Lepis (maksudnya Levi’s, hehe…not mention to promote the brand lo yaa). Kalo di Jawa jengkinya imut-imut. Awal-awal hijrah dr Medan ke Jogja, saya heran melihat ukuran jengki yang agak mini ini. Saya kira ada pemaksaan panen, masih muda tapi udah dikukutin..ternyata, emang ukurannya segitu. Malah, dulu kalo ada saudara yang datang dari Medan selalu nitip jengki mentah, hahaha…Soalnya, kadang suka langka…
Ok teman, selamat mencoba ya…Jangan sia-siakan hidup Anda tanpa pernah mengecap bagaimana nikmatnya jengki..rendang, balado, tokok…enak semua! Saya menjaminnya…atau kita bikin saja “Jengki Party”. Bagaimana? ^_^


Jengki Teki favorit saya, Wak Ndut dan keluarga...mau? mau?

Jogja, Feb 26th '10

3 comments:

  1. huhuhuhuhuhu.. mauuu.. kapan ya aku diundang nyicipin makanan ini????

    ReplyDelete
  2. doyan jengkol, mb? Ayoo...kita ngejengkol party ^_^

    ReplyDelete
  3. wihh asik nih jengkolnya... tunggu puasa kelar dulu karena kerja di pelayanan masyarakat... takut ganggu hehehehe... ga sabar pengen jengkol heeedeeeh

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...