31.5.10

Cerita "Bontot"

"bontot" ala kadarnya : mie dan ayam goreng :)

Menjadi wanita pekerja, ibu rumah tangga tanpa pembantu, banyak yang berpikir, pasti capek. Alhamdulillah, saya menjalaninya enjoy-enjoy saja. Suami saya, Wak Arie, juga pasangan yang bisa diajak kerja sama. Disela kesibukan, saya masih menyempatkan diri untuk memasak. Wak Arie memang enggak pernah ribet, mengharuskan saya masak atau apa lah. Tapi, memang saya suka MEMASAK!
Setiap hari, kalau memang lagi ga capek tingkat tinggi, sreng-sreng di dapur adalah rutinitas pagi. Goreng-goreng, masak-masak, tumis-tumis seadanya untuk sarapan dan bekal makan siang alias "bontot". Enggak tiap hari memang, tapi mostly lah, diusahakan membawa bekal makan siang sendiri.

Bukan karena alasan apa-apa. Memudahkan diri sendiri. Kalo disela kerja sudah merasakan lapar, tinggal makan aja. Agak takut terserang penyakit yang jamak dialami wartawan : MAAG! Jangan sampe deh...Awal jadi wartawan, pola makan saya sempat kacau. Siang pasti jarang makan. Takut ketinggalan momen, saat peristiwa ditinggal untuk makan.

Sejak masih single, membawa bontot sudah jadi kebiasaan. Tanya aja ama Jeng Piqa. Kami suka saling intip menu, pas jam makan siang saat liputan PN Jaksel ^_^ Menunya memang tidak mewah, tapi yang mengenakkan lah. Yang simple aja. Tempe penyet, nasi goreng, ayam goreng, tempe goreng. Sayur juga yang simple, tumisan. Kalo enggak sempet masak sayur, beli di warung. Tapi, lauk dan nasi pasti dibawa dr rumah.

Setelah menikah, kebiasaan itu masih berlanjut. Wak Arie juga lebih suka makanan rumah. Katanya, "Suka males jalan ke kantin"...hehe...klop lah!

Untuk memudahkan, di kulkas saya selalu menyimpan :

- ayam yang udah diungkep. Kalo mau dimakan, tinggal dicelupin telur dan dibalur tepung. Goreng.
 ayam diungkep sampe setengah mateng, trus simpen deh di kulkas :) anytime bs dieksekusi, hehe

- tempe. Ini wajib ada di kulkas. Kalo mentok mikir lauk yang mau dibawa, tinggal digoreng, dioseng sama teri atau dipenyet :)

- telur juga pasti ada. Bisa didadar, disemur atau dimata sapi. Masih oke lah untuk jadi lauk bontotan.

- sayur seadanya apa. Tergantung yang dibawa Kang Sayur. Yang paling gampang dibawa buat bontot yang ga terlalu berkuah. Tumis-tumis aja. Bisa kol, kangkung, bayem, capcay.


Untungnya, saya termasuk yang susah bangun siang. Jadi, daripada bengong, bangun tidur langsung nyiapin bontot ;) …tinggal diplung-plung, bungkus deh…hehe…selain bs menghemat (secara makanan di kantin DPR, tempat saya ngepos, mahal-mahal), juga terjamin kebersihannya kan?


Mari "mBONTOT"...!!!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...