2.5.10

Yang Enak Ya Dipenyet…


Wah, si Mbok Piqa lagi rajin upload masakannya…saya sampe ngiler2 membayangkan rasa masakannya, saat melihat rupa di tulisannya ^_^…Ternyata, diam-diam, ahli juga dia…hehe…Jadi minder ni, masakan Mbok Inggit very-very simply (atau krn males ya?) :p …jujur aja, saya paling males bersentuhan dengan ikan-ikanan yang amis…termasuk malas juga menyiangi ikannya...hehe…

Nah, makanan favorit dan andalan saya, yang juga di sukai Wak Ndut/Wak Arie …tempe memang selalu tersedia di lemari pendingin. Seakan, makanan dari kedelai itu menjadi penyelamat kala saya atau Wak Arie mulai merindukan masakan rumah. Bikinnya guampang banget…rasanya tak perlu lah saya bagi resepnya disini, karena saking simplynya…Bumbunya, liat saja di tulisan “Jengki Teki” ya…almost sama, Cuma di tempe penyet emang lebih enak kalo agak pedes..


Untuk tempe penyet, saya lebih suka tempe ala JAwa, alias tempe kecil yang dibungkus daun. Kalau di Pasar Palmerah atau Kang Sayur, agak susah mencari tempe ini. Suatu saat, saya dan Wak Arie menemukannya ketika menginap di rumah kakak, di Depok. Pagi-pagi main ke pasar kaget, ketemu lah mbok-mbok yang jual tempe bungkusan ini. Entah kenapa rasanya beda dengan tempe model blok yang dibungkus daun juga…Kenapa lebih enak? Bagian pinggiran tempe yang agak ti[is itu bikin krenyes-krenyes kalo digorengnya agak kering…
 Tempe daun kayak gini, menurut saya, lebih enak untuk tempe penyet dibandingkan tempe blok-blokan/potongan
Nah, untuk tempe jenis ini, saya punya trik sendiri agar enak rasanya. Rendam air garamnya pas mau digoreng aja. Sebelumnya, saya lebih suka merendam tempe dengan air garam di dalam kulkas sehari sebelum diolah. Alasannya, biar garamnya lebih meresap. Ternyata, ini tak berlaku untuk tempe daun. Mengapa? Ternyata, pas digoreng, keringnya enggak krenyes-krenyes dan agak anyep. Kalo tempe blok-blokan atau potongan, masih enak kalo direndam sehari, dua hari, seminggu atau sebulan di air garm (parah! Haha)
Berdasarkan pengalaman menjadi "Penyet Cooker", enaknya direndam air garam saat akan dimasak
Ini lah tampakannya setelah digoreng. Jujur aja, sebelum dipenyet, saya suka nitilin (nyuil) bagian pinggiran tempe. Enyak-enyak-enyak…kering, asin-asin gimana gitu…

And thennn…diulek dengan cobek andalan...(bumbunya : cabe merah, bawang putih, bawang merah...kalo suka pedes bisa dikasih cabe rawit...nguleknya jangan halus-halus yaaa...). oya, enak juga lo dikasih sedikit minyak goreng sisa goreng tempenya :D

Finally, inilah tempe penyet ala saya…makannya enak dengan nasi panas yang masih ngebul…Kalo bisa, tempe penyet ini langsung ludes disantap…biasanya, kalo bersisa agak kurang mantep untuk dimakan kemudian…
Tempe Penyet ala Mbok Inggit
Palmerah, 2 May 2010

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...