16.8.10

menu minimalis 2: tongkol tauco



ini adalah sambungan dari cerita kepepet saya yang kagok memasak pada suatu sore menjelang buka puasa. setelah memasak perkedel kentang, ibu saya menyebutkan keberadaan ikan tongkol di dalam kulkas yang sudah digoreng, dan direkomendasikan untuk dimasak bumbu tauco. masakan ini termasuk gampang dan minimalis bumbunya. tinggal iris-iris cemplung, sebentar saja sudah beres. syaratnya, tongkolnya tentu sudah digoreng terlebih dahulu, hehehe...



menu minimalis 1: perkedel kentang

...saya rindu dapur, tapi sedang enggan masak yang ribet-ribet....


sebelumnya saya mau minta maap dulu: maap! maap! maap! nyaris dua bulan saya tidak posting blog. bukan maksud hati mau mengabaikan dapurduaistri, sebenarnya buaaanyaak sekali cerita dapur yang ingin saya tuliskan. tapi bulan Juni-Juli adalah ‘masa kritis’ karena saya yang saat itu sedang hamil tua dikejar deadline sidang tesis dan tetek bengek syarat kelulusan. setelah urusan kuliah beres, hadirlah si kecil yang menyita waktu saya dari pagi ke siang ke sore ke malam ke pagi lagi dan seterusnya. saya sudah mengungsi ke rumah orang tua agar tak keteteran mengurus anak, tapi tetap saja waktu 24 jam dalam sehari terasa kurang (maklum tiap malam begadang). anehnya, meski badan capek luar biasa tapi segala linu itu langsung hilang kalau sudah menciumi si kecil yang kini sudah bernama: Aqil.


aqil, malaikat kecil saya. montok ya? hehehe.. *numpang mejeng*

11.8.10

Ini “Rendang Tak Bertulang”…


Sejak dulu, memang tak ada tradisi apapun di rumah saat memasuki bulan puasa. Hanya saja, ibu saya selalu memasak rendang. Entah kenapa, mungkin jadi symbol masakan istimewa di bulan istimewa. 

Jadilah saya menelepon ibu saya di Jogja, hari Minggu lalu atau tepatnya tiga hari sebelum puasa.
“Masak rendang, ma?”
“Belum tau, Mbak. Kalo enggak males,” begitu jawab ibu saya di ujung telepon.
Sejak berhasil bikin rendang jengkol (hehe…), saya jadi semangat bikin rendang. Terlintas dalam pikiran, hari pertama puasa mau bikin rendang telur rebus. Tampak enak, apalagi dicampur kentang…hmmm…
 ini dia "Rendang Tak Bertulang" yang menemani sahur hari pertama puasa :)

Sehari sebelum puasa, ibu saya nelepon. “Nyiapin masakan apa buat sahur, Mbak?”. Saya jawab, “Bikin rendang telur aja kayaknya, ma. Gampang. Dan bisa buat dua hari ya, jadi enggak repot”.
Tiba-tiba, ibu saya nyeletuk, “Wah, sama dong. Mama juga jadinya bikin ‘rendang tanpa tulang’”.

8.8.10

My First “Rendang Jengkol”

Ahayy…senangnya, hari ini akhirnya berhasil membuat “RENDANG JENGKOL”!!

Sebenarnya, hari ini enggak niat masak yang berat-berat. Malah niat beli makanan jadi aja, karena pengennya waktu dipake buat beberes rumah yang udah kayak kapal pecah, hehe..Pas ke pasar tadi pagi, rencananya cuma beli bahan-bahan makanan yang bisa jadi simpenan buat sahur, misalnya ayam, tempe, bahan sayuran, bumbu, dan lain-lain. Setelah beli ayam, tempe, dan kawan-kawan, tiba-tiba kepikiran nyimpen bumbu rendang ah. Siapa tau tar pengen bikin rendang telur atau ayam. Jadilah beli bumbu-bumbu di tempat uda ajo, langganan di Pasar Palmerah. Belinya maruk, dua bungkus bumbu rendang.

Nah, pas beli bawang, cabe, dkk, tiba-tiba melihat setumpuk jengkol. Jujur saja, sangat menggoda. Harganya juga udah agak turun. Pas lagi mahal-mahalnya bisa 25.000 per kilo. Tadi Cuma 16.000. Beli ½ kilo aja. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...