17.10.10

Akhirnyaaa..Oven dan Panci “Jadul” Itu Datang Juga!!



Finally, saya menyusul Jeng Piqa, mendapatkan anugerah oven yang selama ini diimpikan J Tapi, oven saya tak semodern punyanya Jeng Piqa yang mengandalkan listrik. Entah kenapa, saya mendambakan oven klasik alias jadul..oven H*CK!! Oven yang dulu pernah dipunyai ibu saya dan membuat saya terus teringat sampai sekarang : berhasil membuat 13 macam kue lebaran pas masih duduk di kelas 2 SMP!!


Cerita oven
Hari ini, Minggu 17 Oktober, suami saya memang menjanjikan akan merealisasikan keinginan saya punya oven. Sebenarnya, ni oven harganya enggak mahal-mahal amat. Tapi, (lagi-lagi) entah kenapa, kalo enggak ada moment, rasanya kurang lengkap mau beli barang yang diidam-idamkan. Bayangkan, cerita pengen punya oven sudah saya posting sejak bulan Mei lalu. Tapi enggak terbeli-beli juga. Akhirnya, suatu hari, si mas bertanya, “Hadiah ulang tahun mau dikado apa, git?”. Aha, langsung saja saya bilang oven dan panci kukusan!! (cerita panci di bawah yaa..hehe).

Tadinya sih, si oven mau dibeli menjelang ulang tahun saja, awal November yang tinggal dua minggu lagi. Tapi, setelah diingat-ingat, beberapa hari setelah ultah saya akan meninggalkan rumah untuk waktu yang lumayan lama. Terus kapan bisa eksperimen dengan oven baru???
Akhirnya mengajukan permintaan, “boleh ga kadonya duluan, sebelum ulang tahun?”. Hahahaha…dikabulkan!! Thanks Allah, thanks dear Mas Arie J
Belinya pun cuma di Pasar Palmerah. Jadilah siang tadi kami kesana. Beli yang diatasnya bisa ditaruh arang juga (jadul banget ya). Harganya IDR 225.000, itu pun setelah ditawar-tawar dan mentok. Awalnya, ditawarin di dua tempat IDR 250.000. Ah, seneng…puasss!!! Tadinya, saya juga pengen beli sekalian ama kompor minyaknya. Secara, oven jadul gini kan okenya dipanggang pake kompor minyak. Cuma, setelah dipikir-pikir, takut tar malah mubazir enggak kepake, setelah pindah ke tempat tinggal permanen. Ya sud, semoga hasil panggangannya enggak mengecewakan, meski enggak pake kompor minyak!!
Cerita si Panci
Lho, kok tiba-tiba pengen panci kukusan ya? Hehe…dasar saya ini latah. Beli buku-buku resep masakan tradisional, banyak makanan menarik hati yang ternyata masaknya dikukus. Mau nyoba, berhubung enggak punya panci, ya selalu urung dipraktekkan. Nah, mumpung lagi ada yang mau ngado, sekalian aja sepaket..Thanks lagi ya, Mas’e!! Panci kukusan ternyata banyak ukuran dan mereknya. Saya enggak tau mana yang bagus. Merek yang sering saya liat di Jogja sana, panci “Jawa”. Itu saja yang jadi pilihan. Harganya lumayan murah loo..only IDR 30.000 untuk ukuran 24!!!
Seneng…Alhamdulillah…sehari menjelang 2nd anniversary, dapet kado yang ditunggu-tunggu…eh, Jeng Piqa besok juga merayakan 1st wedding anniversary-nya!! Uhuuyyy..kita emang berjodoh, menikah di tanggal yang sama…dan sekarang udah sama-sama punya oven…hahaha…*maksa le nyambung-nyambungke*…
Yang jelas, kehadiran “anggota” baru di dapur mini kami, semoga bisa semakin memberi warna dan menghadirkan banyak cerita!! Terima kasih, ya!!

by : dapur inggit

4 comments:

  1. ovenku masih bertahan seperti punyamu mbak,, setiap lebaran pun masih aku kebagian berburu arang, sembari kakaku membuat adonan kue kering. Sip--sip!!

    ReplyDelete
  2. wow...hehe...kayaknya emang arang yang bikin kue kering oke yaa..ayo dong, berbagi resep disini :D

    ReplyDelete
  3. Wahh... Oven nya sama mbak,tp klo oven saya judulny warisan dari sang ibu he he he... Lumayan gak beli,yg penting rasa dihasil akhir hahaha.... Salam Kenal..

    ReplyDelete
  4. saya lagi pengen kukusan mbak, cari yg bagus tapi murah...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...