30.12.10

dendam peyek udang

*inilah peyek bikinan saya, yang dibuat dengan luapan dendam atas mahalnya peyek di warteg. udangnya guede kan? hehe...

semua gara-gara harga bahan pokok dan sayur mayur menggila! harga peyek udang kegemaran saya di warteg melonjak jadi Rp 2500, dengan kondisi yang makin minimal: hanya dua udang kecil yang ukurannya sak ndulit, numpang mejeng doang nih udang. dasar lagi pengen, keluarlah saya dari warteg itu dengan sekantung peyek udang dan hati yang mendendam. baiklah, itu berarti saya harus membuat peyek sendiri kan? sekalian untuk memenuhi janji saya di masa lalu untuk membagi resep peyek.

sayangnya, saya benar-benar kagok membuat peyek. jujur saja, saya merasa sangat tidak berbakat untuk jenis makanan yang satu ini. setelah dulu saya gagal membuat peyek kacang dan teri yang krenyes-krenyes, serta dapur saya di ragunan dulu jadi berantakan saking riweuh-nya, saya agak kapok dan sempat menyatakan: peyek adalah makanan yang dibeli, bukan dibuat sendiri.

29.12.10

macaroni "MITUN" schotel...not bad!

menuliskan cerita ini di tengah ke-dag-dig-dug-an menyaksikan pertandingan final AFF 2010. nambahin "not bad", karena permainan Timnas juga "not bad"..walau belum beruntung :D ini dia, cerita tentang "MACARONI MIE TUNA SCHOTEL"...

sebelum ke directionnya, simak cerita saya dulu ya, hehe...resep schotel ini saya dapet dari winda, teman SD dan SMP yang sekarang sedang menetap di kopenhagen, denmark. ceritanya, pas liputan Konferensi Perubahan Iklim PBB di kopenhagen akhir tahun 2009 lalu, saya mampir ke rumahnya di vanlose. di tengah musim dingin, merasakan suasana hangat bersama rekan senegara rupanya begitu menyenangkan dan ga terlupakan (uhuyy!!). nah, pas kesana, winda menyuguhkan macaroni schotel pake tuna buatannya. hmmm, sedap betul. setelah setahun memendam keinginan membuatnya, baru hari ini dilakukan. itu pun setelah tadi malam winda membalas YM dan berbagi resepnya :D thanks, win!!

28.12.10

(mirip) kroket


seperti pada umumnya hari-hari bokek, nafsu untuk makan enak biasanya sulit dibendung. bawaannya pengen jajan melulu, atau masak yang aneh-aneh, padahal isi kulkas tidak memberi banyak pilihan. yang kelihatan cuma ada dua butir telur, wortel, terigu, dan tepung roti sisa bikin nugget beberapa waktu lalu. mau bikin bakwan kok males. pengennya bikin sesuatu yang belom pernah dibikin sebelumnya. gimana kalau kroket kentang?

26.12.10

yang daur ulang, yang dipanggang

*foto oleh Ofiq -adik saya;)

main tebak-tebakan lagi yuk, masakan apa yang saya bikin kali ini? bakmie goreng? mie ayam? hehehe, maaf maaf yaa... saya bahkan tak tahu jawabannya karena memang masakan saya itu belum ada judulnya;) bermodal cemplang-cemplung dari bahan-bahan yang kebetulan kelihatan di kulkas, maka kita sebut saja si daur ulang.

maksud hati sih ingin membuat makaroni panggang atau lasagna untuk memberdayakan oven listrik hadiah dari Ara. tapi karena kantong masih kempes, tak sanggup beli bahan-bahannya yang cukup mahal di tanggal tua, cukuplah membuat tiruannya saja. pasta diwakili oleh mie (mie instan boleh juga, kan nggak tiap hari makannya, hehe), daging cincang diwakili oleh suir suir daging dari ayam bakar semalam yang tak habis dimakan, sosis? kebetulan tukang bakso keliling lagi lewat depan rumah. tinggal teriak saja deh...

25.12.10

"mangut tongkol asap"

hari ini pulang liputan rasanya laper banget. capek sih. berhubung lagi nggak pengen jajan, berpikir untuk masak saja. wak arie juga sama. akhirnya, kami sama-sama menahan lapar demi menunggu masakan olahan saya. kali ini masak apa ya? ini dia...MANGUT TONGKOL ASAP.. :) ..ikan tongkolnya oleh2 dari mas supie dan resepnya dapet contekan dari mbak indry..hehe..thanks mb-mas!!


ini masaknya "rame" loo...karena dalam proses masaknya pake ngotot-ngototan ama wak arie..hahaha...saya meminta bantuannya untuk memotong ikan tongkol asap yang baru dikeluarin dari freezer. dia pengennya dicemplungin semua. saya maunya dipotong, trus durinya dibuangin yang nyelip-nyelip, hehe...dapurnya jadi rame, but it's fun!

24.12.10

"nabung " di kulkas, yuk!!!

sekedar berbagi cerita aja. kali aja ada istri yang nyambi kerja seperti saya. biasanya kan enggak tiap hari bisa belanja. tapi kalo ada "tabungan" di kulkas rasanya lebih tenang :). nah, ini bebera trik yang selalu saya lakukan biar segala sesuatu selalu tersedia di kulkas, dan tingggal sreng-sreng kalo pas mau masak...intip yuk!

biasanya, saya belanja ke pasar seminggu sekali. kalo lagi rajin sih :D kalo lagi males, dua minggu sekali atau sebulan sekali, hahahaha...yang pasti, setiap belanja bulanan, yang selalu dibeli nugget, bakso, ati ayam (ini kegemaran saya dan wak arie banget!). lumayan, kalo pas enggak ada apa-apa bisa digoreng, atau bikin apa lah. trus, kalo pas ke pasar, saya biasanya nyetok tempe atau ayam. kalo ga sempet ke pasar, beli aja ke abang tukang sayur yang lewat di depan rumah. ayam atau tempenya, saya ungkep dengan bumbu ayam goreng yang bisa dibeli di pasar.

23.12.10

KOLPIS a.k.a kolak pisang

Iyap! Yang satu ini kegemaran saya dan suami : KOLPIS alias kolak pisang. Bikinnya gampang dan cepet. Enggak perlu nunggu lama untuk dilahap.. Pas puasa kemaren, lumayan sering bikin kolpis dengan campuran kacang hijau atau kolang-kaling. Tapi, terakhir saya bikin ga pake campuran apa-apa, karena punyanya hanya pisang, hehe…

lempeng pisang “nyontek”

Membaca postingan Piqa, soal lempeng buatan suaminya,  membuat saya tergoda. Upz, bukan tergoda dengan suaminya, tapi tergoda untuk mencobanya :D  Pas baca, suddenly, tiba-tiba, saya inget masih punya dua biji pisang tanduk. Jadilah, malam itu, pulang kerja, saya coba. Kata si Piqa, “ora kesel po, pulang kerja langsung masak?”. Ah, kalau sudah senang apa mau dikata ya…hahaha…Nggaya!! Ini hasilnya ….Oke gak?

 photo by : Aryo Subarkah (suami saya, hehe)

Awalnya, kayak resep yang ditulis si Piqa, bahannya mudah banget : cuma tepung, telur, gula, garam. Enggak usah pake takaran ya, saya juga cuma dirasa-rasa aja takarannya… :D Sebenernya, campuran tepungnya sama dengan kalo mau bikin pisang goreng ..Iya ga, Piq?

sambal goreng daging “huh-hah”

Nah, kali ini, saya masak SAMBAL GORENG DAGING “huh-hah” campur kentang!!!
Penampakannya cantik ya? Fotonya diambil sama wak arie, suami saya :D membangunkannya pagi-pagi, minta tolong difoto dengan angle yang menarik…hehe..Soalnya, liat foto di blog masakan tetangga, kok bagus-bagus ..besok-besok harus belajar sendiri…

17.12.10

cook free day 2: lempeng


selain ahlinya mie, suami saya juga ahli membuat lempeng (dibaca dengan e taling). kalau di rumah saya sedang ada stok pisang, dan kalau hari itu suami saya sedang rajin, maka hari bebas memasak juga akan dilengkapi dengan cemilan yang namanya terdengar agak aneh di kuping saya. sebenarnya makanan apakah gerangan si lempeng itu?

16.12.10

Martabak Keriting!!

Ini eksperimen beberapa bulan lalu…jadi kebayang kepuasan yang dirasa waktu itu. Berkali-kali mencoba, jarang banget bisa bikin martabak mie yang bulatnya sempurna. Kali ini, Alhamdulillah…Bulet let, tanpa pecah tanpa bolong…saya kasih nama "Martabak Keriting" karena isinya mie yang keriting2... :D
 *MARTABAK KERITING*

Langsung aja ya…bahan dan step-step pembuatannya hingga BERHASIL *lebay*…

cook free day 1: mie ceker

siapa bilang saya selalu betah di dapur? salah besar. saya juga perlu libur memasak. selain karena capek, sering juga lho saya malas masak karena enggan melahap masakan sendiri, meskipun menurut orang lain tak ada yang salah dengan rasanya. kalau sudah begitu, pilihannya adalah jajan makan di luar atau berharap suami menjadi koki paruh waktu. nah, saya paling suka pilihan kedua. kenapa? supaya suami saya pintar masak dong! hehehe... *alasan! sebenarnya cuma pengen leha-leha dan dimanja*

syukurlah suami saya -asal punya waktu luang- tidak keberatan dengan acara masak-memasak itu. bahkan, biasanya dia yang menawarkan dirinya menguasai dapur di hari libur menggantikan saya. sebalnya, kalau dia sedang memasak, saya 'diusir' dari dapur. maksudnya, saya tidak boleh ikutan dia memasak -dengan alasan yang tidak jelas. wah, saya nggak bisa terima dong. cerita dapur saya kan mesti dibagi di dapurduaistri. hahaha... ya sudahlah, sebagai jalan tengah, saya mengintipnya saja buat ngambil foto.

7.12.10

Bukan dari “dapurduaistri”...

Cerita ini bukan dari “dapurduaistri”, tapi cerita dan foto-foto makanan yang saya jepret saat makan siang dijamu Petronas :D Gini, ceritanya, hari Minggu kemarin (28 Nov 2010), partisipan International Journalism Fellowship 2010 ada acara trip to Petronas Twin Tower. Nah, siangnya dijamu makan di The Apartement, seputaran KLCC. Ini resto banyakan menu londo. Jujur aja, saya agak ndeso kalo urusan makanan kayak gini. Cari grill ayam, ga ada. Kalau pun ada, pake wine, hehe..akhirnya, saya pilih yang fotonya dibawah ini ni…


Namanya sirloin something-lah..lupa..hehe..liat penampakannya di buku menu, tertarik karena ada nasinya…biar nampol! Hahaha…pas dirasa, sebenarnya, itu daging kayak cuma diungkep trus dibakar bentar ala steak. Enak! Mungkin karena dagingnya impor kali ye, makanannya banyak daging ama susu. Jadi lemaknya lebih mantep :D ditambah lagi ada minyak-minyak apa yang bikin jadi tambah “nyemek”. Berpikir suatu saat bisa dipraktekkan di dapur mini saya..dengan “ala Inggit” pastinya :D nah, sambel yang diatasnya itu kayanya cuma sambel ulek biasa deh…(not sure juga)..tapi rasanya lumayan, ada manis-manisnya dan ga terlalu pedas. Kalo dibanyakin sambel, mungkin hampir mirip dengan “daging balado”..wkwkwkw..di daftar harga, lumayan mahal juga satu porsi,sekitar RM 40-an (kurang lebih Rp 120.000). Berhubung gratis, tambah enak, hahahaha…

2.12.10

nugget sehat, bekal buat si kecil *kalau sudah sekolah nanti*


sementara inggit lagi jalan-jalan dan menikmati jajan di negeri jiran, saya masih nggak jauh-jauh dari dapur mungil saya di bojonggede, hehe... saya lagi penasaran menjajal resep nuggetnya Astrid sepupu saya yang jago masak dan punya dua bocah lucu yang selalu fanatik dengan masakan mamanya. salah satunya ya nugget ayam itu.

nugget, yang tergolong sebagai makanan favorit anak-anak kecil gampang ditemui di supermarket dan diklaim banyak kandungan gizi ini dan itu. tapi tentu saja saya akan buru-buru curiga dengan penyedap-pengawet-pewarna yang terkandung di dalamnya. asal tidak tiap hari, sesekali sih boleh saja perut tercemar dengan bahan-bahan itu. tapi kalau bisa dan sempat, lebih baik bikin sendiri. gampang kok!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...