27.5.11

harumnya pete... #hoax

what's in a name? that which we call a pete, by any other name would smell as sweet. -(shakespeare palsu)-
begitulah, kekuatan pete ada di harumnya. dan pete tanpa harum -eh maksudnya baunya- yang tajam semerbak, bagi saya bukanlah pete sejati. seandainya pete tak berbau, lantas apa yang bisa dibanggakan darinya? hehehe...

saya dan inggried cukup kompak dengan makanan bau-bau itu. saya penggemar pete, inggried juga suka pete (meski tak ada yang mengalahkan kecintaannya pada jengkol, hehehe). memang aneh ya si pete ini, sudah jelas bau, demikian pula residunya amit-amit minta ampun, tapi penggemarnya tetap banyak.

18.5.11

rolade tongkol


makanan ini, mungkin bisa jadi semacam perkedel tongkol, atau bisa juga nugget tongkol. tapi karena ibu saya menyebutnya 'rolade tongkol', saya jadi terlanjur lekat dengan nama tersebut.

membuat rolade tongkol berarti membuat dapur saya jadi 'meriah' (maksudnya berantakan). lumayan banyak juga yang harus disiapkan. apalagi dibuntel pakai daun pisang. jadi yaa, bayangkanlah hectic-nya seperti membuat pepes, hehehe...

bahan utamanya adalah ikan tongkol yang sudah dipindang. namun pindang yang ini bukan sop ikan asam pedas yang juga disebut pindang. melainkan pindang sebagai hasil proses merebus dan menggarami ikan.  pindang tongkol ini mula-mula dihancurkan jadi remah-remah kecil. pakai tangan saja deh yang paling cepat. asal nggak lupa cuci tangan dan nggak disambi ngupil ya, hehehe...

si gule iga sapi


lagi punya banyak waktu? yuk mari memasak yang ribet-ribet, seperti gule yang bumbunya seabrek dan mengandung santan pula. biasanya yang menjadi bahan gule adalah daging kambing, tapi karena saya harus memanfaatkan sisa iga sapi yang sudah diambil kaldunya untuk MPASI anak saya, maka jadilah masakan ini bernama gule iga sapi.

hmm, saya langsung teringat dengan gultik alias gule tikungan, yang pedagangnya mangkal di tikungan daerah Blok M, tepatnya dekat Blok M Plasa dan SMA 6. sayangnya saya belum pernah mencoba gule sapi itu meski dulu setiap pulang liputan dari kejaksaan agung, selalu melewati tikungan itu.

1.5.11

ayam sambel ijo-pete-kletus-kletus


haduh...namanya panjang amat yaakk..rumusnya, supaya dibaca orang emang kuncinya di judul, hahaha...biar pada mampir gituh :D nah, masih seputar ayam-ayaman. saya memang penggila ayam. rasanya ni otak jalan kalo ngolah ayam, daripada disuruh yang ikan-ikanan :D kali ini, mumpung cabe murah, saya beli cabe ijo segambreng..jadilah makanan ini, "AYAM SAMBEL IJO-PETE-KLETUS-KLETUS"..lah kok? apa itu kletus-kletus? ikuti aja ceritanya...capcussss!!

oya, dikit cerita niii..kenapa tiba-tiba keinget dibikin sambel ijo? dulu, pas baru masuk berkantor di Palmerah itu, di samping kantor ada warung yang salah satu menunya ayam sambel ijo..saya suka banget. rasanya enak dan emang ada yang beda. ada sesuatu yang "kletus-kletus" saat dikunyah. sayangnya, waktu itu enggak sempet nanya sama yang jual, yang "kletus-kletus" itu sebenarnya apa. akhirnya, saya bikin dengan asosiasi saya sendiri saja, ah paling "itu" yang bikin yang "kletus-kletus". haaa?? "itu" itu apa sih? ntar yaaa...ikuti terus ceritanya :D


ayam saus inggris

ini makanan bener-bener dibikin dengan sangat kilat. persiapannya sih, nunggu matengnya lumayan juga. hehe...namanya, "ayam ungkep saus inggris". dapet resepnya dari botol saus inggris yang dibeli wak arie. saat libur, iseng aja dicoba-coba. rasanya asem-asem gimanaaaa gituuuu...


oya, bikin makanan ini ternyata jadi percaya kalo mbok happy bisa bikin ayam empuk bangetssss...bukan promosi yaaa...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...