25.1.11

ceker bumbu rujak


dulu saya tak suka ceker. rasanya geli-geli gimana gitu deh kalau mau makan ceker ayam. tapi sekarang yang terjadi adalah sebaliknya: saya jadi suka ceker gara-gara ketularan suami. ternyata ceker itu memang enak ya, dagingnya lembut, tulangnya lunak, kres kres... bikin nagih juga... biasanya saya mencampurkan ceker pada sop atau mi. sebab kalau digoreng, daging ceker jadi susut. apanya yang dimakan dong? hehehe...

kemarin, saya iseng-iseng beli dua kantung ceker karena tiba-tiba terbayang ayam bakar bumbu rujak 'bu jujuk' di daerah pasar minggu. selain bagian paha, dada dan sayap, ceker ayam dengan lumuran bumbu rujak juga dijual. jadi penasaran deh pengen menjajalnya...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...