25.5.13

homemade coffee klapertaart

sebelumnya, saya belum pernah sekali pun nyicip namanya klapertaart. entah kenapa, ga berminat dan ga tertarik. tapi, pas salah satu member DapurMasak, mbak emma, berbagi resep klapertaart, saya kok penasaran pengen nyoba. eksperimen pertama dicoba di jogja, bulan maret lalu *udah lama* :D yaaa berhubung di jakarta ga punya oven yaaaa *kesian

menurut para tester, enak :D so, thanks to mbak emma atas resepnya, hehe...padahal saya menskip satu bahan: tepung custard. karena pas ga ada aja. dan bikinnya simpel loo...nunggu manggangnya aja yang lama, karena cuma bisa manggang dengan satu loyang, hehe..saya menambahkan bubuk kopi, dan wangiiii...karena ga suka bau kayu manis sih :)


oya, berhubung saya belum pernah nyicip yang namanya klapertaart, saya masih penasaran. ada yang klapertaart teksturnya solid alias padat kayak cake gitu ya? ada yang bisa share? kalo yang ini sih, makannya pake sendok yaa...penasaran yang bisa dipotong2... tapi, yang ini recommended buat dicoba!

tempe bacem cemplang cemplung *super kilat*

sedikit cerita ya, awal menginjakkan kaki di jogja, sekitar 16 tahun lalu, saya bener-bener ga doyan dengan makanannya yang cenderung manis. maklum, sebelumnya lekat dengan makanan sumatera yang kecenderungan rasanya asin dan pedas (walau saya bukan penyuka pedas). butuh waktu juga untuk beradaptasi dengan rasa. salah satunya dengan aneka makanan jenis baceman ini. entah tahu, tempe atau ayam. awal nyicip, menurut saya, "ini makanan kok rasanya gula thok". hahaha....


setelah orangtua menetap di jogja, kalau mudik, saya selalu bawa tempe-tahu-ayam bacem yang siap goreng. biasanya, buat tabungan lauk. suatu kali, pengen bikin sendiri. akhirnya, telepon si mama. tanya bumbu-bumbunya. olala, banyak ya jenisnya. saya sampe ga inget, si mama bilang apa aja bumbunya. sampe beliau komen, "lah, bumbu dapur yang kamu simpen apa aja? kok banyak yang ga ada?" hahahaha...

jujur aja, saya emang ga nyimpen lengkuas, jahe, atau apa lah bumbu dapur yang njelimet itu. maklum, saya pemula yang ga mahir meracik bumbu-bumbu itu. jadi yang ada di dapur ya standar aja: cabe, bawang merah, bawang putih, dan tomat. daun salam dan sereh, kalau ada, suka kebetulan aja.

akhirnya, kata mama, "banyakin ketumbar halus aja lah. udah enak itu". hihihi. dan, saya pun mengolahnya dengan bumbu-bumbu seadanya yang diiris, dan cemplang cemplung jadi. hasilnya? jangan ditanya, enaaakkk :p

oya, olahan bacem saya ini beda dengan versi piqa. inilah enaknya punya cerita dari dua dapur, jadi resepnya beragam. versi pida bisa diintip di: BACEM SI HITAM MANIS
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...