1.6.14

Belajar Gagal dari Resep Antigagal

"Learn how to cook -- try new recipes, learn from your mistakes, BE FEARLESS and above of all have fun!" [Julia Child]


Sebagian besar (mungkin) beranggapan, kalau orang suka masak, pasti pinter masak. Saya mengalaminya. Saat melihat resep, dan nyeletuk, "Wah, kayaknya enak nih". Seringkali, teman yang kebetulan bersama pasti akan bilang, "Kan pinter masak, gampanglah buat kamu". Ups. And, here are the stories.

Dalam dunia persilatan dapur, saya seringkali gagal saat mencoba resep-resep. Sering. Untungnya punya suami yang mengutamakan rasa, bukan penampakan. Jadi, seperti apa pun wujudnya, alhamdulillah selalu kandas. I love u, wak arie! :p


Sekitar dua tahun lalu, saya penasaran pengen bikin kroket. Berbekal resep dari sebuah buku resep yang baru dibeli. Judul resepnya ada "antigagal"-nya. Seketika, saya berpikir, "Bikin pake resep ini, pasti berhasil!". Dengan pedenya, dicobalah itu resep. Mmm, ini penampakan kroketnya waktu itu...

fotonya miring :D

Ya, intinya gitu deh, ketika digoreng, ambyar. Sayangnya, waktu itu, saya enggak baca bagian depannya, kayaknya ada catatan tips antigagal untuk bikin masing2 resep, terutama berbahan kentang. Dan sekarang, buku resepnya entah udah di mana, hehe. Kayaknya sih ya, seharusnya kentang berbalur tepung rotinya didiamkan di kulkas dulu biar lebih ngikat, enggak langsung goreng. Padahal, waktu itu bikin satu resep yang adonannya jadi banyak banget. Enggak kehabisan akal dong ya, saya tunjukin deh ke wak arie, enaknya diapain. Dia bilang, yang paling memungkinkan dikukus aja. Akhirnya, saya tambahin telur ke adonan kentangnya. Isiannya, sayur dan ayam, saya campur jadi satu. Kebetulan, punya telur puyuh di kulkas. Saya wadahi adonan di aluminium foil dan mangkok kaca, tengahnya dikasih telur puyuh. Kukus deh.



Saya udah enggak doyan makannya. Bayangkan, bikin ini dari pagi sampe siang menjelang sore baru kelar. Saking udah ilfil, tapi dibuang sayang. Akhirnya wak arie yang ngabisin semuanya :D ga mubazir! Sejak itu, saya enggak pernah nyoba lagi. Kalo pengen kroket, beli, hahahaha...

Nagasari

Nah, kalo cerita gagal yang satu lagi, masih agak-agak fresh. Sekitar dua bulan lalu. Saya mencoba membuat nagasari isi pisang. Si nagasari ini memang sudah jadi inceran, entah sejak kapan. Pengen buat sendiri. Dan, pada suatu hari, saya mengeksekusinya. Pede banget kalo yang ini sih, mikirnya bikin nagasari ini kayak bikin adonan bubur sum-sum tapi dibuat lebih kental. Maka, saya bikinlah cuma dengan tepung beras plus nangka, isinya pisang kepok.


Selama proses pengukusan, udah membayangkan bakal nyantap nagasari sampe puas. Setelah dikukus, buka daunnya, olalaaaa... bubur saudara2!. 


Dasar saya juga agak2 sih ya, enggak inget kalo enggak pake bahan yang bisa mengeraskan. Setelah sukses makan nagasari pake sendok, baru browsing resepnya, ternyata pake tepung sagu/kanji. Yup, tepung ini yang akan mengeraskan adonan. Hufff... tapi untuk Nagasari ini, saya ga nyerah, karena memang kemaren sok "kepedean" :D besok2 coba lagi!

Kayak kata Oma Julia Child--idola saya-- jangan pernah takut, terus coba resep baru, belajar dari kesalahan, dan tetap happy! Kalo kata iklan deterjen sih "enggak ada noda, ya enggak belajar" :)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...