30.4.15

Akhirnya, Homemade Basil Pesto!


Ceritanya, saya takjub melihat pohon kemangi di belakang rumah yang tumbuh dengan amat sangat subur. Padahal, ketika dulu dikasih temen suami saya, hanya pohon kecil. Dalam waktu empat bulan bisa rimbuuun banget kayak foto di bawah ini:


Akhirnya, setelah merenug beberapa saat di depan pohon kemangi ini, saya kepikiran bikin Basil Pesto! Yes, sejak kapan pengen nyoba olahan salah satu resto di Jogja yang katanya pestonya enak, belum jadi-jadi. Ya sudahlah, mari coba bikin sendiri!

Berbekal browsing sana-sini, akhirnya milih satu resep dari salah satu situs luar, simplyrecipes.com. Sore, karena pagi baru masak pasta, saus basil pestonya saya santap dengan roti tawar. Enak!


Oya, basil pesto ini biasanya pake keju parmesan dan pine nuts. Tapi, karena saya ga punya kejunya, maka saya skip. Kemudian, pine nuts nya saya ganti dengan kacang mede yang kebetulan punya stok lumayan banyak. Ini dia resepnyaaa :)

BAJIGUR!


Percayalah, saya ini memang latah. Beberapa hari ini, lihat temen-temen pada posting foto minuman instan bajigur. Lagi ada event lomba foto yang diadakan produsennya. Saya bukannya latah pengen ikutan foto, tapi jadi latah pengen minum bajigur! :D Fotonya pada bagus-bagus, jadi bikin ngileeerrr

Pas browsing-browsing, nemu beberapa resepnya, dan kebetulan semua bahan lagi ada di rumah. Ya sudah, bikin sendiri dulu aja. Kalo nunggu beli yang dijual, keburu ga kepengen lagi. Kayaknya, saya memang belum pernah merasakan minuman ini. Bajigur, enak!

Jadilah, menjadi teman menikmati sore yang hujan dueres bangetttt!

Telur Rebus Tahu Kukus



Pernah bingung ga, mau masak apa ya? Bikin lauk apa ya? Saya sih sering! Apalagi kalau isi kulkas lagi tiris alias belum belanja persediaan. Bisa beberapa saat terpekur di depan kulkas sambil ngubek-ngubek apa saja yang masih ada. 

Seperti pada suatu hari, stok di kulkas hanya ada sayur bayam, tahu, dan telur. Akhirnya, merenung sebentar, baru dapet ide ini: TELUR REBUS TAHU KUKUS! Sayurnya bening bayem, plus bikin sambel bawang. Alhamdulillah udah nikmat banget dan sekalian buat si Aga, ga dua kali masak :D

29.4.15

Homemade Bakso Ayam Sayur


Percaya enggak, kalau bikinin makanan bocah itu, bikin ibunya kreatif? Saya percaya. Bukan mau bilang saya kreatif ya, hahahaha... Tetapi, ketika dulu si Aga mulai MPASI, otak saya jadi berputar terus bikin kreasi lauk atau cemilan buat dia. Ya, walau pun dulu masih macul di kantor, makanan Aga semua hasil olahan ibuny. Agak riweh sih menyiapkan ini itu. Bangun lebih pagi, mempersiapkan segala printilan buat makanannya. 

Nah, salah satu yang dulu sering jadi andalan ya bakso ini. Bisa buat stok lauk, sewaktu-waktu  bikin sop tinggal cemplung. 

Pernah berbagi beberapa cerita soal sop pake bakso bikinan sendiri ini dan beberapa variasi bakso yang pernah dibikin. (link di bawah ya)

Kali ini, saya bikin Homemade Bakso Ayam Sayur. Ya, akhir pekan kemarin kondisi si Aga lagi ga fit, demam dan selera makannya menurun. Kebetulan, baru belanja ayam giling yang tadinya belum kepikiran mau dibikin apa. Mak bedunduk inget kalau sudah lama ga bikin bakso, disop pasti segar! Baksonya saya campur dua macam sayur: wortel dan bayam plus keju.

Bikinnya gampang kok :)

28.4.15

Ayam Iloni yang Enak Itu


Ayam Iloni. Pernah denger nama masakan ini? Saya pun baru dengar sekitar 2 tahun lalu, saat salah seorang kolega di kantor menawarkan pilihan makan siang dengan menu "Ayam Iloni" bikinan istrinya. Pertama nyoba, saya langsung jatuh cinta dengan rasanya dan ada sesuatu yang berbeda dari ayam ini. Wanginya! Ya, Ayam Iloni khas banget dengan wangi pandan.

Ayam Iloni ini ternyata khas Gorontalo, setelah browsing sana-sini, jadi tahu, hehe... Setelah pindah ke Jogja sejak sekitar setahun lalu, jadi jarang banget menikmati Ayam Iloni. Suatu saat, karena saking pengennya, akhirnya browsing resepnya, dan coba masak sendiri. Beda tangan, pasti beda rasa, ga seperti bikinan istri Mas Soni, temen saya itu. Tak apa lah, yang penting terobati rasa pengennya, daripada penasaran, hahaha...

Jadi, sekarang ayam iloni jadi andalan saya juga kalau menjamu teman atau keluarga di rumah. Wangi pandannnya bener-bener memikat saya. Makanya, kalo masak ini, pandannya sampe turah-turah saya cemplungin :D

23.4.15

Kangen Serabi (Serabi Kuah Kinca)


Beginilah kalau jadi orang latah. Cuma karena melihat gambar serabi di koran aja, mendadak pengen. Bukan karena ngidam kok. Saya memang suka latah kalo soal makanan. Termasuk soal serabi ini. Malam lihat gambar serabi, besoknya langsung pengen eksekusi.

Serabi ini ada macam-macam ya, ada yang manis, ada yang gurih. Kebetulan, saya lagi pengennya yang manis-manis gurih. Pilihan pun jatuh pada Serabi Kuah Kinca!

Sedikit cerita serabi. Dari sekian macam serabi, sudah pernah mencicipi Serabi Medan, Serabi Solo, Serabi Ambarawa, dan Surabi Oncom di Kuningan (sebagian besar Jawa Barat, serabi pake topping oncom). Pernah share soal surabi oncom di tempat macul dan dimasukkan ke blog lama [Surabi Oncom dari Cigugur]

Nah, uniknya, semuanya beda rasa. Kaya ya Indonesia ini! :) dari semuanya, Serabi Medan dan Serabi Solo paling saya suka. Serabi Medan khas banget kuahnya. Bikin sendiri ga pernah mirip rasanya. Termasuk serabi kuah kinca ini. Bayangan saya pengen bikin kayak Serabi Medan. Walau rasanya oke, tapi belum mirip sesuai keinginan.

Nope lah ya, yang penting mupengnya terbayar! :D

22.4.15

Kue Ulang Tahun Si Aga


It's not just about cake, it's about love :)
(28 Maret 2015)

Selamat ulang tahun ke-3, Aga! Ini kali kedua mbikinin kue ulang tahun untuk si Aga. Ibunya amatiran, jadinya cuma yang kayak difoto itu. Ya, kali kedua. Pertama kali dulu pas ulang tahun pertama si Aga. Dan yang kedua ini masih lebih baik dari segi rasa dan tampilan, walau pun ya seadanya doang, haha..

Terpenting, si bocah bahagia, ibunya gembira :) Ceritanya, sebulanan sebelum ulang tahun Aga yang ketiga, membawanya ke sebuah toko kue karena sedang mencari beberapa bahan. Ketika sampai di bagian loyang, Aga langsung ambil loyang angka 3 dan ngoceh, "Kue angka 3, ibu". Ya, dia tahu akan segera berulang tahun yang ketiga. Akhirnya, kepikiran lah buat bikin kue tart berangka 3. 

Di hari H-nya. si Aga antusias banget nungguin ibunya ngadonin bahan, menunggu saat dioven, dan ikut colak colek saat proses menghias. Sayangnya, ga terdokumentasi karena ribet sendiri :D Ulang tahunnya hanya dirayakan secara sederhana bersama eyang kakung dan utinya, bude-uwak, dan kakak-kakak sepupunya. Meski sederhana, Alhamdulillah, si Aga keliatan bahagia banget sampe makan kuenya ga pake napas, minta disuapin terus, hahaha


Base cake-nya pake yang sederhana dan udah pasti disuka si Aga: brownies coklat. Saya pakai resep Nyonya Liem.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...