30.6.16

Killer Soft Bread

Nothing says HOME like the smell of BAKING...


Wangi butter semerbak memenuhi segala sudut rumah, siang itu. Saya dan Aga sih seneng-seneng aja, bahkan tak sabar menunggu si roti yang sedang dioven matang. Tapi, bagi papanya yang sedang puasa, harus puas mencium semerbaknya dan menunggu saat bedug tiba, hehe...

Yes, ini kali ketiga saya belajar bikin roti. Killer Soft Bread. Beberapa bulan terakhir, roti ini lagi jadi primadona banget di IG. Saat awal nge-hits, saya lagi hamil gede, jadi keinginan eksekusi ditunda karena ruang gerak terbatas dan harus bedrest saat itu.

Baru sekarang kesampean. Itupun kejar-kejaran dengan waktu, sebelum anak-anak bangun dan riweh ini itu. Kebetulan, kemaren saya jadwal macul siang. Waktu pagi buta pun bisa dimanfaatkan buat ngulen adonan.

Beneran deh, ini roti simpel banget bahan dan cara bikinnya. Saya ngulenin ga sampe bener-bener elastis, tapi hasil dan rasanya memuaskan. Lagi ngulenin, si Ghia bangun, jadi ulen-mengulen saya akhiri. Langsung proofing aja. Dan step yang saya lakukan ga seperti resep asli, karena sikon dadakan tadi, hehe...

Gitu mateng, si Aga yang sejak itu roti masuk oven udah heboh sendiri, jadi excited banget. Langsung nyomot 1 cup, dan habis dalam sekejap. Senangnya!

Oya, 1 resep adonan ini saya bagi 8 bagian. Enam ditata di loyang loaf, dua lagi saya tempatkan di cup untuk si Aga. Yuk dicoba...

28.6.16

Puding Roti

Happiness is... warm bread, fresh from the oven...


Lagi-lagi ini bagian dari penyelamatan roti tawar. Jadi, suatu saat saya dan papanya Aga sama-sama beli roti tawar saat pulang dari supermarket. Dua bungkus roti tawar dengan tanggal expired hanya berselang sehari, agak bingung juga bagaimana menghabiskannya. Saat bulan puasa pula. Walaupun, yang puasa hanya papanya Aga :D

Akhirnya, yang sebungkus (tepatnya tersisa 8 lembar), saya bikin puding roti ini aja. Sekaligus memanfaatkan yang ada. Kalau biasanya pakai susu, saya pakai santan, kebetulan ada lebihan santan dari Kare. Dan hasilnya, lebih lemak! Atasnya saya kasih topping mozarella. Yummy!


24.6.16

Nugget Tempe

Cinta dalam sepotong tempe...


Cinta dalam sepotong tempe. Iya. Anak sulung saya, Aga, doyan banget apapun asal tempe. Sejak masih MPASI, tempe jadi bahan makanan yang lumayan sering saya oprek-oprek. Alasannya, karena si bocah doyan banget. Kalau lauknya tempe, makannya pasti lahap. Entah cuma digoreng, dibacem, disemur, atau dibikin nugget gini. 

Sebelumnya, udah pernah bikin. Tapi, mangkrak lama di folder, dan sekarang lupa nyimpan file dokumentasinya di mana -_-

Nah, kali ini bikin lagi karena memanfaatkan bahan-bahan yang ada di kulkas, bikin variasi lauk, sekalian simpanan lauk. Enggak cuma buat Aga dong, buat saya dan papanya juga. 

Bikin nugget ini juga kilat banget. Abis subuh, langsung mengeksekusinya sekitar setengah jam, karena saya kebagian piket ngedit pagi, saat itu. 

Nugget ga pake ribet, dan bisa jadi amunisi saat ga punya waktu banyak buat ndapur. Saat akan disantap tinggal goreng. 

20.6.16

Surga Pemasak di Footscray


 
Tak ada yang lebih membahagiakan seorang pemasak amatiran seperti saya selain menemukan surga belanja bahan-bahan dapur yang lengkap dengan harga relatif murah. Begitulah euforia yang terjadi saat saya terdampar di Footscray Market, beberapa kilometer di sisi barat dari pusat kota Melbourne, Australia.
Kawasan Footscray menjadi Little Saigon, juga Little Africa dimana mayoritas penghuninya adalah keturunan imigran Vietnam dan Afrika Timur. Di masa lalu, kawasan ini juga dikenal sebagai kawasan gangster, dan pernah pula dijadikan setting film Romper Stomper yang dibintangi Russel Crowe.
 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...